Salin Artikel

Gandeng Waste4Change, Rukita Ajak Penghuni Kelola Sampah Berkelanjutan

Melalui program ini, Rukita mengajak para penghuninya untuk mulai beralih ke gaya hidup berkelanjutan bebas sampah (zero-waste lifestyle) dengan pengelolaan bijak.

Kolaborasi ini dilakukan dalam memperingati Hari Peduli Sampah Nasional yang jatuh setiap 21 Februari 2021.

Program Rukita Peduli Lingkungan merupakan inisiatif awal Rukita untuk membudayakan gaya hidup berkelanjutan bebas sampah.

Sebagai pilot project, Rukita menggandeng Waste4Change untuk menerapkan sistem pengelolaan sampah secara bertanggung jawab di unitnya yang berlokasi di Tebet, Jakarta Selatan.

Selain memberikan pelatihan khusus bagi tim operasional Rukita, para penghuni juga diajak untuk berpartisipasi aktif dalam proses pemilahan sampah berdasarkan dua kategori utama yaitu organik dan anorganik.

Kemudian, sampah tersebut akan disortir lebih lanjut oleh Waste4Change untuk mengoptimalkan proses daur ulang dan pembuatan kompos.

Dengan demikian, hal ini dapat mengurangi timbulan sampah yang berakhir di Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

Sebagaimana diketahui, permasalahan sampah telah menjadi isu penting sekaligus tantangan bagi Indonesia karena dampak buruknya terhadap lingkungan, salah satunya banjir dan rusaknya ekosistem laut.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) memperkirakan, jumlah timbulan sampah di Indonesia pada tahun 2020 mencapai 67,8 juta ton dan akan terus bertambah seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk.

Co-founder & COO Rukita Sarah Soewatdy mengatakan, permasalahan ini membutuhkan penanganan konsisten dan menyeluruh dari hulu ke hilir.

Hal ini membutuhkan komitmen bersama dan peran serta dari berbagai pihak, termasuk sektor swasta.

"Oleh karena itu, Rukita memiliki inisiatif untuk turut berkontribusi melalui pengelolaan sampah secara bertanggung jawab dimulai dari tempat tinggal yang sebagian besar berasal dari konsumsi rumah tangga,” ucap Sarah dalam keterangan persnya, Minggu (21/2/2021).

Sementara itu, Managing Director Waste4Change M Bijaksana Junerosano mengungkapkan,  banyak kawasan tempat tinggal enggan untuk melakukan pengelolaan sampah menjadi lebih baik di area mereka karena sulit melakukannya.

"Namun, melalui kerja sama antara Rukita dan Waste4Change ini terbukti bahwa hal ini sangat dapat dilakukan selama terdapat keinginan dan tujuan bersama yang dipahami para pemangku kepentingan di dalamnya," ujar Bijaksana.

Dia pun berharap akan semakin banyak perusahaan yang mengikuti jejak Rukita demi terciptanya Indonesia bersih dan bebas sampah. 

https://properti.kompas.com/read/2021/02/22/133000121/gandeng-waste4change-rukita-ajak-penghuni-kelola-sampah-berkelanjutan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.