Salin Artikel

Arsitek Belanda Rancang Perkantoran Setinggi 200 Meter di China

Proyek tersebut dipimpin oleh David Gianotten dan Bauke Albada. Konsultan desain lokalnya adalah Huasen. Fasad bangunan dikembangkan bekerja sama dengan Arup.

Menara ini terletak di area Shekou yang menghubungkan pegunungan Nanshan dan Teluk Shenzhen.

"Tidak ada daerah perkotaan lain di Shenzhen yang memiliki kedekatan dengan pegunungan dan laut, dengan koridor pemandangan dan banyak ruang terbuka. Kami sepenuhnya memanfaatkan fitur ini dalam desain Prince Plaza kami," kata arsitek Bauke Albada melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Jumat (28/8/2020).

Menara perkantoran setinggi 200 meter ini menyediakan titik pandang. Dengan demikian, penyewa kantor dapat terhubung secara visual dengan pegunungan dan laut.

Tak hanya itu, pengelola juga menyediakan tiga dek khusus yang dirancang untuk ruang publik.

Menurut David, semua orang dapat menikmati pemandangan alam yang ada di sekitar bangunan.

Selain itu, fasad bangunan didesain dengan bentuk yang unik sehingga dapat menyatu dengan pemandangan di sekeliling Shenzhen.

Gedung ini mencakup ruang perkantoran seluas 60.000 meter persegi. Selain itu terdapat podium mal yang menawarkan ruang sewa ritel seluas 40.000 meter persegi.

https://properti.kompas.com/read/2020/08/29/080000621/arsitek-belanda-rancang-perkantoran-setinggi-200-meter-di-china

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.