Salin Artikel

Selain Restrukturisasi Kredit, Pengembang Minta BTN Kabulkan 5 Hal

Akibatnya, banyak pengembang kesulitan menjaring konsumen dan meraup penjualan sesuai target. Bahkan, beberapa di antaranya terancam gulung tikar karena arus kas tak lagi lancar.

Maka dari itu, Real Estat Indonesia (REI) meminta PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN selaku bank penyalur kredit perumahan terbesar, untuk ikut meringankan beban pengembang di tengah Pandemi Covid-19 ini.

Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Umum DPP REI Paulus Totok Lusida dalam konferensi daring, Rabu (20/5/2020).

"Kami meminta kepada perbankan khususnya BTN untuk restrukturitasi pembayaran cicilan pokok dan bunga kredit konstruksi bagi pengembang," ungkap Totok.

Selain restrukturisasi kredit konstruksi, pengembang juga meminta beberapa hal yang tak kalah penting demi melancarkan usaha mereka.

Berikut ini rinciannya:

1. Restrukturiasi pembayaran cicilan pokok dan bunga selama 6 bulan sampai dengan satu tahun segera bagi konsumen dengan kategori masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

2. Penundaan sistem Remote Procedural Call (RPC) atau dikembalikan ke Kantor Cabang BTN sementara waktu selama Pandemi Covid-19.

3. Untuk beberapa daerah diterapkan mekanisme akad kredit secara virtual selama masa physical distancing atau Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) selama masa Pandemi Covid-19.

4. Relaksasi untuk calon nasabah non-fix income atau pegawai kontrak agar pengajuan keduanya dapat diterima dengan catatan tertentu.

5. Keringanan suku bunga kredit konstruksi yang lebih rendah 3 persen kepada pengembang yang membangun perumahan untuk MBR.

"Selama ini suku bunga kredit konstruksi yang dikenakan sama (bahkan lebih besar) dengan yang dikenakan terhadap pengembang besar," pungkas Totok.

https://properti.kompas.com/read/2020/05/20/180000921/selain-restrukturisasi-kredit-pengembang-minta-btn-kabulkan-5-hal

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.