Salin Artikel

Menurut Jokowi, Pendapatan Jembatan Suramadu Kecil

Hal tersebut yang menjadi salah satu pertimbangan pemerintah dalam menerapkan kebijakan pembebasan tarif.

"Kecil. Saya pikir triliunan, ternyata saya tanya ke Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) kira-kira Rp 120 miliar," kata Presiden di atas Jembatan Suramadu, Sabtu (27/10/2018).

"APBN masih mampulah kalau segitu," imbuh dia.

Pendapatan yang diterima pemerintah dari pengoperasian jembatan sepanjang 5,4 kilometer ini terus turun dari tahun ke tahun.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Herry Trisaputra Zuna menuturkan, ketika jembatan ini beroperasi pada 2009, pendapatan tahunannya dapat mencapai Rp 200 miliar per tahun.

Saat itu pemerintah masih menerapkan sistem tarif dengan enam golongan. Golongan I Rp 30.000, Golongan II Rp 45.000, Golongan III Rp 60.000, Golongan IV Rp 75.000, Golongan V Rp 90.000 dan Golongan VI (sepeda motor) Rp 3.000.

Kemudian, pada 2015 pemerintah menghapus tarif untuk sepeda motor melalui Kepmen PUPR Nomor 321/KPTS/M/2015.

Pembebasan tersebut, disebut Herry, memberikan dampak yang cukup besar terhadap pemasukan pemerintah.

Setelah itu pada 2016, pemerintah kembali merevisi kebijakan dengan memangkas tarif seluruh golongan hingga 50 persen.

Pada gilirannya, hal ini turut memangkas pemasukan pemerintah dari tarif yang berlaku.

"Awalnya Rp 200-an (miliar), tapi setelah sepeda motor kita bebaskan berkurang sedikit, terus saat tarif turun 50 persen, (pendapatan) ikut turun 50 persen, tahun ini sekitar Rp 100-an miliar," ungkap Herry.

Adapun biaya yang dikeluarkan pemerintah untuk pembangunannya mencapai Rp 5 triliun.

"Kalau tanya untung rugi tidak demikian. Karena jembatan tol ini dibangun untuk pengembangan wilayah, pengembangan Pulau Madura," ujarnya.

Sementara itu, AVP Corporate Communication PT Jasa Marga (Persero) Tbk  Dwimawan Heru mengatakan, dari sisi lalu lintas harian, jumlah pengguna jalan yang melintasi Jembatan Suramadu dari tahun ke tahun terus naik.

"Dulu awalnya 11.000-an, sekarang 19.000-an," kata Heru.

https://properti.kompas.com/read/2018/10/27/193000421/menurut-jokowi-pendapatan-jembatan-suramadu-kecil

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.