Salin Artikel

Berkat Desain Masjid Al Irsyad, Ridwan Kamil Raih IAI Awards 2018

Salah satu penghargaan disematkan kepada Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil atas karyanya mendesain Masjid Al Irsyad di Kota Baru Parahyangan, Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat.

Penghargaan itu diterimanya karena jabatan sebelumnya sebagai Wali Kota Bandung dan juga sekaligus sebagai arsitek.

“Semalam, Masjid Al Irsyad di Kota Baru Parahyangan, Padalarang, ini mendapat penghargaan tertinggi di dunia arsitektur Indonesia yaitu IAI Award 2018,” tulis Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil, dalam keterangan foto di akun Instagram @ridwankamil, Minggu (23/9/2018). 

Masjid ini berbentuk kubus besar dengan banyak lubang di keempat sisinya. Penampilannya terlihat unik dan sederhana, tetapi futuristik.

Meski dilihat dari jauh, masjid ini tampak berdiri megah dan berbeda dari bangunan atau masjid lainnya.

Banyaknya lubang di dinding masjid yang terbuat dari batu bata itu dirancang agar semakin banyak sinar matahari yang masuk sehingga kondisi interiornya terasa lebih terang.

Mengenai bentuk masjid yang seperti kubus besar, Emil mengaku terinspirasi bentuk Kabah di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi.

Arah kiblat Masjid Al Irsyad diciptakan dengan konsep terbuka langsung menghadap ke pemandangan alam.

Bagi orang yang memperhatikan pola lubang di dindingnya, akan tampak terbaca lafaz Arab bertuliskan Laailaha Ilallah Muhammad Rasulullah, yang berarti tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah.

Itulah yang menjadi salah satu ciri khas tempat ibadah tersebut, sekaligus disebut sebagai kaligrafi berukuran raksasa.

Hal itu dimaksudkan untuk memberikan kemudahan akses masuk kepada para jemaah.

Tersedia pula lorong yang mengarah ke halaman untuk menghadirkan kenyamanan kepada jemaah dari sengatan matahari atau guyuran hujan.

Sejumlah bangku pun disediakan untuk tempat duduk sekaligus menambah keindahan.

Masjid yang berdiri di lahan seluas sekitar 8.000 meter persegi dan luas bangunan 970 meter persegi ini memiliki kapasitas untuk menampung hingga 1.500 jemaah.

Warna eksterior dan interiornya terdiri dari abu-abu, putih, dan hitam sehingga membuatnya tampak sederhana, elegan, dan futuristik.

Sebelum mendapat IAI Award 2018, Masjid Al lrsyad terpilih sebagai salah satu dari lima bangunan yang masuk kategori Building of The Year 2010 dari National Frame Building Association.

Selain itu, ada pula penghargaan FuturArc Green Leadership Award 2011 dari Building Construction Information (BCI) Asia yang menyebut masjid tersebut sebagai bangunan berkonsep ramah lingkungan.

https://properti.kompas.com/read/2018/09/23/190000621/berkat-desain-masjid-al-irsyad-ridwan-kamil-raih-iai-awards-2018

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.