Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Dinas PUPR Kendal Tuding Waskita Lambat Perbaiki Jalan Rusak

Untuk menghindari adanya korban yang disebabkan jalan rusak tersebut, Pemerintah Kabupaten Kendal terpaksa memperbaikinya dengan menggunakan anggaran daerah. Padahal anggaran perbaikan jalan pemerintah Kabupaten Kendal, sangat terbatas.

Menurut Sugiono, total panjang jalan di Kabupaten Kendal ada 770 kilometer. Pada tahun 2016, jalan yang mantap atau memadai untuk dilewati kendaraan ada 63 persen, dan yang rusak 37 persen.

Lalu pada 2017, dengan anggaran sekitar Rp 90 miliar, Pemerintah Kabupaten Kendal memperbaiki beberapa ruas jalan yang rusak.

“Yang diperbaiki ada 79 kilometer, atau sekitar 10 persen,” kata Sugiono kepada Kompas.com, Kamis (15/3/2018).

Sugiono menambahkan pada tahun 2018 ini, pihaknya telah turun ke lapangan untuk kembali mengecek jalan-jalan yang mantap atau layak dilewati. Hasil dari pengecekan itu, hanya ada 65 persen jalan yang mantap.

“Kalau ada 63 persen ditambah 10 persen jalan yang mantap, seharusnya kan jadi 73 persen. Tapi kok hanya 65 persen,” heran Sugiono.

Dia pun menyimpulkan selama setahun itu, berarti ada tambahan kerusakan jalan 8 persen. Penyebab kerusakan itu, salah satunya dikarenakan banyaknya angkutan berat yang membawa material untuk pembangunan jalan tol di Kendal.

“Dari hasil survei kami, ada 26 ruas jalan di Kabupaten yang rusak disebabkan adanya pembangunan tol. 11 ruas di seksi III dan 15 ruas di seksi IV,” tambahnya.

Untuk itu, tambah Sugiono, pihaknya meminta kepada pemerintah pusat agar menambah bantuan anggaran perbaikan jalan. Pasalnya, tahun ini, Kabupaten Kendal hanya mendapat bantuan untuk perbaikan jalan sebesar Rp 6 miliar.

“Selain itu, kami juga minta kepada pihak Waskita untuk segera memperbaiki jalan-jalan rusak yang disebabkan pembangunan tol. Sebelum pembangunan tol Semarang-Batang selesai, harus sudah diperbaiki,” tegasnya.

Terkait dengan hal itu, Ketua DPRD Kendal Prapto Utono mengaku sudah mengundang Waskita dan PT Jasa Marga (persero) Tbk.

Pada saat itu, menurut Tono, pihaknya telah meminta Waskita untuk tidak hanya memperbaiki jalan rusak, tetapi juga merawatnya.

“Harusnya ketika ada kerusakan karena dilewati truk yang memuat material jalan tol, Waskita langsung memperbaiki. Sehingga kerusakannya tidak semakin parah. Tapi kenyataannya, dibiarkan saja,” cetus Tono.

https://properti.kompas.com/read/2018/03/16/070000821/dinas-pupr-kendal-tuding-waskita-lambat-perbaiki-jalan-rusak

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+