Begini Cara SHAU Hadapi Skeptisisme Publik yang Menolak Reklamasi - Kompas.com

Begini Cara SHAU Hadapi Skeptisisme Publik yang Menolak Reklamasi

Ridwan Aji Pitoko
Kompas.com - 09/11/2017, 08:44 WIB
Aerial view pulau reklamasi dalam konsep Jakarta Jaya: The Green Manhattan.SHAU Architects Aerial view pulau reklamasi dalam konsep Jakarta Jaya: The Green Manhattan.

JAKARTA, KompasProperti - Reklamasi Pantai Utara Jakarta saat ini masih menjadi polemik. Ada satu pihak ingin melanjutkan, dan di sisi lain ada yang menolak kelanjutan reklamasi.

CEO Borneo Initiative Jesse Kuijper yang terlibat dalam perancangan masterplan konsep reklamasi " Jakarta Jaya: The Green Manhattan" mengatakan, skeptisisme dari publik dengan menolak reklamasi bisa menjadi tantangan tersendiri dalam mewujudkan Jakarta Jaya tersebut.

Baca juga : Tidak ke Anies, Konsep Reklamasi Jakarta Jaya Diserahkan ke Jokowi

"Memang skeptisisme itu pasti ada, tetapi itu bisa dilawan dengan harapan. Jika kita bisa mengubah harapan itu menjadi kenyataan maka saya yakin orang yang menantang reklamasi akan berubah pikiran dan minta untuk dilibatkan," ucap Jesse kepada KompasProperti, Senin (6/11/2017).

Gambaran CBD Park dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.SHAU Architects Gambaran CBD Park dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.
Adapun kemunculan sikap itu dikatakan Jesse terjadi lantaran masyarakat belum melihat gambaran penuh soal reklamasi. Selama ini mereka cenderung melihat reklamasi dari sisi negatifnya.

Keberadaan rancangan masterplan Jakarta Jaya ini merupakan upaya Jesse untuk memberi tahu masyarakat bahwa reklamasi bisa memberikan keuntungan bagi semua elemen masyarakat.

"Saya pikir visual memegang peranan penting. Orang-orang melihat reklamasi saat ini hanya untuk sebagian orang, bukan seluruhnya. Jakarta Jaya kami buat visionable sehingga masyarakat bisa tahu bagaimana mereka akan dilibatkan secara inklusif walaupun bukan dalam satu proses instan," jelas Jesse.

Pariwisata pantai berdampingan langsung dengan lanskap kota dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.SHAU Architects Pariwisata pantai berdampingan langsung dengan lanskap kota dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.
Sementara itu, Daliana Suryawinata selaku salah seorang perancang masterplan Jakarta Jaya dari SHAU Architects melihat, orang-orang yang menolak reklamasi akan berubah pikiran ketika tahu dirinya bakal mendapatkan tempat layak di atas pulau reklamasi.

"Saya kira ketika semua orang, termasuk yang protes reklamasi melihat bahwa mereka mendapatkan tempat di sana maka mereka akan berpikir berbeda. Makanya perlu ada pemahaman buat mereka bahwa ini baik untuk mereka sendiri," ungkap dia.

Di dalam rancangan "Jakarta Jaya: The Green Manhattan," SHAU Architects memang sebisa mungkin membuat pulau reklamasi bukan hanya untuk masyarakat golongan tertentu, melainkan untuk semuanya.

Perumahan murah dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.SHAU Architects Perumahan murah dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.
Hal itu termasuk dengan adanya kampung nelayan di dalamnya. Nelayan dan masyarakat pesisir lainnya ditempatkan lebih dekat dengan laut agar lebih mudah dalam mencari ikan

Dalam desainnya, kampung nelayan ini akan berupa rumah panggung yang memungkinkan aliran udara dan pencahayaan lebih baik.

"Dalam desain ini rumah nelayan akan dekat dengan siklus kerja melaut para nelayan. Kami ingin memberikan tempat tinggal para nelayan selain dekat untuk menangkap ikan juga tetap memiliki public space untuk berkumpul," imbuh Daliana.

Kampung nelayan dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.SHAU Architects Kampung nelayan dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.
Masyarakat yang tinggal di daerah pesisir juga nantinya akan diberikan zona khusus di lokasi paling strategis, sehingga industri perikanan tradisional dan baru dapat berkembang dengan baik.

Di setiap hunian akan terdapat tempat parkir untuk perahu mereka. Selain itu, taman, pusat perbelanjaan, dan promenade akan terintegrasi dengan pemukiman tersebut.

Sebagai informasi, masterplan kota cerdas bertajuk "Jakarta Jaya: The Green Manhattan" ini berhasil menjadi satu dari 11 pemenang ajang WAFX Prize 2017.

Gambaran lingkungan dan pusat belanja dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.SHAU Architects Gambaran lingkungan dan pusat belanja dalam konsep reklamasi Jakarta Jaya: The Green Manhattan.
WAFX Prize merupakan penghargaan atas karya arsitektur dunia proyek masa depan berbasis tantangan yang dihadapi sebuah wilayah dalam kurun waktu sepuluh tahun ke depan.

Proposal yang diajukan SHAU, terpilih sebagai pemenang menyingkirkan ratusan proposal lain dari 68 negara.

PenulisRidwan Aji Pitoko
EditorHilda B Alexander
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM