Kota Layak Anak Halaman 1 - Kompas.com

Kota Layak Anak

Bernardus Djonoputro
Kompas.com - 18/08/2017, 10:49 WIB
Sejumlah bocah bermain di ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) Tanah Abang 3, Jakarta Pusat, Selasa (25/72017). Jakarta menjadi salah satu kota yang memperoleh predikat Kota Layak Anak (KLA) tahun 2017 dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Pembangunan sejumlah RPTRA turut berkontribusi bagi predikat Jakarta sebagai KLA.KOMPAS/RIZA FATHONI Sejumlah bocah bermain di ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) Tanah Abang 3, Jakarta Pusat, Selasa (25/72017). Jakarta menjadi salah satu kota yang memperoleh predikat Kota Layak Anak (KLA) tahun 2017 dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Pembangunan sejumlah RPTRA turut berkontribusi bagi predikat Jakarta sebagai KLA.

SIPUT, ikan impun, belut, itulah sebagian dari koleksi binatang tangkapan kami sewaktu kecil di sekitar rumah.

Jarak antarrumah yang dibatasi brandgang (jalur pemadam kebakaran) atau selokan kecil adalah ruang ruang misteri penuh petualangan bagi kita anak-anak.

Bila liburan tiba, maka semua anak di RT kami turun ke ruang-ruang misteri, berharap petualangan ala Tom Sawyer dan Huckleberry Finns.

Saya memilih menyusuri gorong-gorong sambil membayangkan Old Shaterhands dan Winettou dalam kisah epik karya Karl May.

Sepanjang malam Minggu, dengan pancing urek di tangan,  merogoh-rogoh lubang di sepanjang selokan, mencari tangkapan berharga berupa belut. Menegangkan!

Ruang misteri anak itu tempat saya tumbuh. Tidak sampai 45 tahun lalu, sekitar Gedung Sate Bandung begitu rindang memesona.

Sekarang ruang-ruang itu bertransformasi menjadi gedung kafe dan ruang para dewasa bercengkerama menghabiskan masa luang sambil menikmati kuliner.

Lantas, ke mana anak anaknya? Berdiri memandang pohon-pohon tua sepanjang Jalan Progo, saya hanya bisa melihat sekelabat bayang-bayang memori anak-anak berlari main bancakan dan bersepatu roda besi. Indahnya masa kecilku, saya beruntung.

Adalah sobatku sejak taman kanak-kanak Greg Hadi Nitihardjo,  yang mengingatkan saya sebagai perencana kota.

Hadi yang sekarang menjadi National Director SOS Kinderdorf, sebuah organisasi nirlaba didirikan oleh Hermann Gemeiner untuk pengasuhan dan hak anak berbasis keluarga, yang terus berkembang membangun village berbasis keluarga dengan 8 villages dari Aceh sampai Flores.

Kegusaran Greg tentang hilangnya elemen layak anak dalam desain tata kota kita di Indonesia sangat sahih.

Menurutnya, ini adalah isu besar karena para orang dewasa pengambil keputusan sedikit sekali menggunakan children's point of view, serta keputusan yang tidak mementingkan anak sebagai subyek utama. Akibatnya, ruang-ruang yang aman dan bersahabat bagi anak hilang dari kota.

Apa implikasi pada perencanaan kota, desain dan managemen kota, ketika kebutuhan dan hak anak menjadi isu sentralnya?

Bagaimana ruang ditata untuk memberi kesempatan anak mengamati dan menikmati alam, menjadi lebih sehat, dan mengembangkan pengetahuannya?

Page:
EditorLaksono Hari Wiwoho
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM