Seoul Berencana Ubah Kawasan Pinggir Sungai Jadi Hutan Ekologis - Kompas.com

Seoul Berencana Ubah Kawasan Pinggir Sungai Jadi Hutan Ekologis

Arimbi Ramadhiani
Kompas.com - 01/08/2017, 11:14 WIB
Manta Rarhttp://worldarchitecture.org Manta Rar

SEOUL, KompasProperti - Studio arsitektur yang berbasis di Paris, Perancis, Vincent Callebaut Architectures mengusulkan sebuah lanskap mengambang yang berpori untuk memulihkan lingkungan alami Taman Sungai Yeouido Han di Seoul, Korea Selatan antara Jembatan Mapo dan Jembatan Wonhyo.

Proposal ini bertujuan untuk meningkatkan pengairan alami situs dengan mengubah taman menjadi hutan ekologis pohon dedalu.

Disebut Manta Ray, kreasi mirip penyaringan seperti rawa dapat memperkuat perlindungan alami tepi sungai terhadap banjir bandang.

Lanskap berpori ini meningkatkan pemandangan asli Sungai Han, sehingga mengembalikan taman sebagai salah satu tempat wisata yang paling dipuji di Seoul, serta simbol simbiosis baru antara penghuni perkotaan dan lingkungan alam.

"Ambisi proyek ini adalah mengubah Yeouido Park menjadi pusat budaya asli, di mana alam secara progresif menegaskan haknya atas kota beton itu untuk lebih melindungi kawasan tersebut," ujar Vincent Callebaut.

Rencana kota tersebut mengartikulasikan sekitar empat proyek yang tampak biomimetis dengan padatnya vegetasi.

Terminal feri tersuspensi di atas dermaga dan kebun. Idenya adalah untuk membebaskan pemandangan menuju Sungai Han dan Taman Yeouido dengan membawa semua penggunaan terprogram di atas air.

Proyek arsitektur ini dibagi menjadi tiga tingkatan. Pertama adalah tanggul panorama terapung di sepanjang dermaga bawah, kemudian tanggul panorama mengambang di sepanjang dermaga bawah. Terakhir, dek observasi menuju Pulau Ban dan kebun atap.

Adapun tanggul bajanya mengambang di sungai. Terhubung bersama dengan segel fleksibel, tanggul ini mengelilingi dan melindungi dermaga dari arus air.

Daya tampung dermaga 700 ton

Manta Rayworldarchitecture.org Manta Ray
Dermaga tersebut didedikasikan untuk perahu pribadi dan umum kecil seperti taksi air, kapal pesiar dan kapal layar kecil, serta kapal pemerintah.

Pilar terapung ini mengintegrasikan peralatan teknis di lantai ganda dan menyediakan kapal dengan energi baik air maupun listrik serta biofuel.

Sejalan dengan rute maritim dan jarak tempuh 60 meter dari tepi sungai, dermaga panjang yang lurus dapat menampung penjangkaran simultan dari lima kapal pesiar besar masing-masing hingga 700 ton.

Di jantung dermaga, teater apung dapat digunakan untuk mengatur pertunjukan di luar ruangan, sementara kebun amfibi melapisi dermaga.

Penjangkaran dan posisi tetap dari platform mengambang secara melingkar ini dijamin dengan jaringan rantai, karena menancap ke dasar sungai dengan 26 lempengan beton. 

Lembaran beton daur ulang diletakkan untuk mencegah adanya komponen struktural yang terganggu dengan zona aman di sekitar jalur metro 5 terowongan tepat di bawah dasar sungai.

Sistem jaringan jangkar bahkan dapat diperkuat dengan sistem jangkar tipe lumba-lumba jika gelombangnya terlalu kuat saat feri mengangkutnya.

Dari tiang terapung, struktur mirip pohon terbuat dari kayu CLT atau kayu laminasi silang yang dipanen dari hutan Korea, bertanggung jawab terhadap lingkungan yang diilustrasikan naik ke langit.

Dibuat dengan pola sarang lebah, pohon-pohon itu bercabang di bagian atas, menciptakan struktur sinar Manta raksasa di atas dermaga.

Di dalam "batang pohon", terdapat tangga spiral, lift kaca dan landasan helikopter memberikan akses ke peralatan servis dan rekreasi yang terletak di tingkat atas, dan ke atap.

Area penerimaan dan rekreasi, food court dan ruang pameran dan pendidikan ditata dalam lingkaran fungsional, dengan bebas menandai area ruang terbuka ganda yang melengkung.

Paraboloid hiperbolik ini bergulir keluar seperti lansekap yang lembut, mengundang penumpang dan pengunjung untuk berkeliaran dan berjalan-jalan sambil menawarkan pemandangan sungai yang menakjubkan.

Penduduk Seoul dapat mengagumi cakrawala menuju "Menara N Seoul" dan bukit Gunung Bukhan dari balkon mengapung di atas air.

Selain itu, penduduk juga dapat mempelajari sejarah sungai di lokasi yang unik dan menarik serta memilih buah-buahan di kebun yang mekar sebelum berangkat dengan kapal pesiar.

Akses utamanya adalah melalui jembatan pejalan kaki yang menghubungkan stasiun metro ke taman.

Manta Rayworldarchitecture.org Manta Ray

Pembangunan berkelanjutan

Di awal abad 21 ini, Taman Yeouido dipahami sebagai ruang urban eksperimental yang didedikasikan untuk pembangunan berkelanjutan.

Pemerintah ingin menjadikannya jembatan bagi inovasi dengan berteknologi tinggi sambil mempromosikan rehabilitasi ekosistem perkotaan dan keanekaragaman hayati.

"Seoul menemukan cara baru untuk berinvestasi dalam infrastruktur lunak semacam ini, membantu menumbuhkan kohesi sosial dengan masyarakat yang lebih luas di antara kelompok sosial ekonomi yang beragam," kata Vincent Callebaut Architectures.

Dengan memperhatikan akses yang merata untuk semua orang ke fasilitas baru ini, kata Callebaut, kapal terapung ini adalah contoh arsitektur biofisika dan tahan lama.

Ini menunjukkan bahwa sangat mungkin untuk membangun dengan alam daripada melawannya, dengan menghormati kehidupan sungai dan membiarkan flora dan fauna lokal berkembang.

Proyek "Manta Ray" berusaha menjadi contoh utama penghematan energi dan pengurangan emisi karbon dioksida.

Untuk mengoptimalkan siklus dan sumber daya, terminal feri mencakup pengelolaan limbah dengan cara pengurangan limbah, menggunakan kembali sumber daya, dan daur ulang bahan.

Struktur CLT seperti sarang lebah seluruhnya dihasilkan dari hutan lokal. Pohon yang dipanen diganti secara sistematis sesuai siklus regenerasi alam.

Bahan yang digunakan untuk ruang interior dan furnitur juga berasal dari hayati, dapat didaur ulang dan/atau didaur ulang.

Proyek "Manta Ray" mempromosikan tepi sungai berpori di kota-kota dengan sungai-sungai yang melintasinya.

Tepi-tepi sungai tersebut menjadi taman bermain baru untuk inovasi sosial, dan untuk pelaku konsumen perkotaan yang berusaha mempromosikan pertanian, agroforestri dan permakultur perkotaan.

Untuk menghasilkan energi dari matahari, atapnya mencakup 4.4550 meter persegi fasad kaca laminasi, dengan sel-sel polycristalline yang terpolarisasi fotovoltaik.

Tepi atap dilapisi dengan 3.500 meter persegi panel fototermal yang buram. Untuk perlindungan angin, pohon di atap membentuk ladang angin turbin.

Biomess disediakan oleh limbah organik dan biodegradasi dari Yeouido Park yang memasok tanaman biometanasi sehingga memberikan energi untuk peralatan.

Untuk daur ulang air, turbin hidrokinetik berosilasi-foil (HAO) terintegrasi dan disinkronkan di sepanjang lambung penghalang mengambang besar yang mengelilingi dermaga.

Biomime terinspirasi dari ekor paus atau lumba-lumba, mereka bergerak maju mundur dengan memiringkan profil mereka, mengubah energi kinetik sungai menjadi energi listrik.

Sumber energi terbarukan ini bekerja dalam kolaborasi, memungkinkan empat inti proyek untuk berbagi energi hasil produk mereka secara real time melalui jaringan cerdas.

PenulisArimbi Ramadhiani
EditorHilda B Alexander
Komentar
Close Ads X