Basuki Optimistis Proyek Daerah Aliran Sungai Tukad Unda Kelar Lebih Cepat

Kompas.com - 21/08/2021, 06:00 WIB
Kementrian PUPR tengah melakukan pembangunan sistem pengendali banjir Daerah Aliran Sungai (DAS) Tukad Unda, Kabupaten Klungkung, Bali. Kementrian PUPRKementrian PUPR tengah melakukan pembangunan sistem pengendali banjir Daerah Aliran Sungai (DAS) Tukad Unda, Kabupaten Klungkung, Bali.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono optimistis pembangunan sistem pengendali banjir Daerah Aliran Sungai (DAS) Tukad Unda, di Kabupaten Kungkung, Bali, dapat selesai lebih cepat dari yang dijadwalkan.

Saat meninjau Tukad Unda pada Rabu (18/8/2022), Basuki mengatakan pembangunan prasarana pengendali banjir Tukad Unda telah dikerjakan sejak 28 Agustus 2020. Rencananya bisa selesai pada Desember 2022.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sekarang progresnya hampir 60 persen atau lebih cepat 13 persen dari jadwal semula. Saya sudah bertemu dengan penyedia jasanya untuk terus bekerja dan mempercepat lagi,” ujar Basuki dalam rilis yang diterima Kompas.com.

Menurutnya target pembangunan ini bisa dicapai karena pekerjaan konstruksi tidak berhenti, meskipun masih terjadi pandemi Covid-19.

Baca juga: Megawati Minta Pemprov Bali Didik Masyarakat Jaga Kawasan Suci Pura Agung Besakih

Sementara itu, Gubernur Bali I Wayan Koster yang juga turut meninjau Tukad Unda bersama Basuki, menyatakan pembangunan ini merupakan bagian dari rencana Pembangunan Kawasan Strategis Pusat Kebudayaan Bali di Kabupaten Klungkung.

"Program ini sejalan dengan visi Pemerintah Daerah Bali 'Nangun Sat Kerthi Loka Bali, menuju Bali Era Baru' yang maknanya adalah menjaga kesucian dan keharmonisan alam Bali beserta isinya untuk mewujudkan kehidupan krama Bali sejahtera, bahagia, sekala dan niskala," kata I Wayan Koster.

DAS Tukad Unda memiliki hulu di Gunung Agung dan melintasi Kabupaten Klungkung dan Karangasem, dengan luas DAS sebesar 230,92 km persegi dan panjang sungai utama 22,56 km.

Terdapat beberapa area yang dilewati oleh DAS Tukad Unda yakni Tukad Telagawaja, Tukad Yeh Sah, Tukad Kaon, Tukad Petandakan, Tukad Panti dan Tukad Sabuh.

Alur sungai Tukad Unda berubah akibat endapan sendimen material banjir lahar pada tahun 2018 dan 2020 lalu.

Program penataan dan normalisasi sungai ini bertujuan untuk menahan aliran lahar yang membawa material vulkanik sehingga bisa meminimalisir risiko bencana banjir lahar di wilayah hilir.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.