Kompas.com - 23/12/2020, 13:00 WIB
Subang Smartpolitan. Dok. PT Suryacipta SwadayaSubang Smartpolitan.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Suryacipta Swadaya (Suryacipta) akan membangun kota mandiri Subang Smartpolitan dengan mengusung konsep "Smart and Sustainable City" atau Kota Pintar dan Berkelanjutan.

Presiden Direktur Surya Internusa Group Johannes Suriadjadja mengatakan hal itu dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (23/12/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami bangun kota mandiri berkualitas yang selaras dengan visi perusahaan yakni, Building a Better Indonesia," ujar Johannes.

Johannes melanjutkan, Subang Smartpolitan akan menjadi kota modern dengan penuh kreativitas yang memberikan kontribusi bukan hanya pada kota Subang tetapi juga untuk Indonesia.

Kota mandiri seluas 2.700 hektar ini akan menyediakan infrastruktur berbasis Internet of Things (IoT).

Baca juga: Belum Sebulan Groundbreaking, 200 Hektar Lahan Subang Smartpolitan Diminati Investor Asing

Dalam perencanaannya, kota mandiri ini mengedepankan teknologi dan sistem perkotaan yang efisien dan terintegrasi.

Dengan demikian, Subang Smartpolitan bisa dijadikan contoh ideal bagi pengembangan kota mandiri selanjutnya di Indonesia.

Sementara konsep berkelanjutan, tak hanya mengedepankan kota ramah lingkungan, tetapi setiap investasi atau bisnis yang dilakukan di Subang Smartpolitan akan terus berkesinambungan.

Contohnya, para investor dapat memantau dan mengontrol operasional di Subang Smartpolitan dari kantor mereka di Jakarta atau bahkan dari kantor pusat mereka di negara asal.

Suryacipta juga menerapkan konsep ramah lingkungan (green technology) seperti pengolahan limbah cair Waste Water Treatment Plant (WWTP).

WWTP ini akan dipantau secara ketat sehingga tidak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan karena adanya kegiatan industri di sana.

Untuk limbah cair akan diolah di WWTP agar limbah yang dikembalikan ke alam sudah dipastikan aman.

Kemudian, limbah padat atau limbah B3 yang mengandung zat beracun atau berbahaya ini akan diserahkan pada pengelola limbah terakreditasi dan bersertifikat. Sedangkan limbah rumah tangga akan diangkut oleh petugas kebersihan.

Perlu diketahui, pengembangan tahap pertama Subang Smartpolitan mencakup lahan seluas 400 hektar.

Pengembangan pertama ini termasuk kawasan industri, residensial serta komersial seperti sarana pendidikan, rumah sakit dan hotel.

Konsep pengembangan seperti ini menjadikan Subang Smartpolitan sebagai cikal bakal kota mandiri masa depan yang tepat untuk aktivitas bekerja, tinggal, belajar, serta hiburan.

Selain itu, kehadirannya menjadi katalisator Rebana Metropolitan yang memiliki akses langsung melalui Tol Cipali, Bandara Kertajati, serta Kereta Cepat Jakarta-Bandung (KCJB).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.