Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Deddy Herlambang
Pengamat Transportasi

Direktur Eksekutif Institut Studi Transportasi (INSTRAN)

Pemahaman Keliru Sistem Bus Rapid Transit

Kompas.com - 20/09/2020, 15:19 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Secara umum BRT dan MRT diartikan sama-sama angkutan massal yang berjalan di jalur sendiri dengan waktu tempuh yang cepat dan didesain untuk angkutan transit.

Bedanya, BRT berjalan di jalan khusus menggunakan roda karet sedangkan MRT berjalan di rel dengan roda besi.

Kita lihat definsi MRT dari NGO independen, Institute for Transportation and Development Policy (ITDP) 2016: Bus Rapid Transit (BRT) merupakan sistem transportasi berbasis bus yang berkapasitas dan berkecepatan tinggi, serta memiliki kualitas layanan yang baik dengan biaya yang relatif murah.

BRT juga mengombinasikan beberapa elemen seperti jalur khusus bus yang pada umumnya berada pada median jalan, penarikan tarif off-board, level boarding, prioritas bus pada persimpangan, dan elemen kualitas layanan lainnya (seperti teknologi informasi serta branding yang kuat).

Bandingkan dengan definisi dari World Bank:

Bus Rapid Transit (BRT) is the name given to sophisticated bus sistems that have their own lanes on city streets. These sistems use bus stations instead of bus stops, a design feature that allows passengers to pay before boarding the bus. Bus stations allow for faster, more orderly boarding similar to the procedures used on metro and light rail sistems. Stations have elevated boarding platforms level with the bus floors, so that passengers do not need to climb steps to get on the bus. Electronic signage tells passengers when the next bus is arriving. BRT is faster, safer, more efficient, and more user-friendly than traditional bus sistems. (Transforming Cities with Transit, The World Bank, Washington DC, 2013).

Pengertian BRT dari World bank sama dengan ITDP. BRT adalah sistem bus canggih yang memiliki jalur sendiri di jalan kota.

Sistem operasi ini menggunakan halte bus memungkinkan penumpang membayar tiket sebelum naik bus.

Pada halte memungkinkan boarding yang lebih cepat dan tertib, serupa dengan sistem kereta perkotaan (metro) dan kereta ringan. Halte memiliki platform/peron tinggi (high deck) bus.

Sistem informasi petunjuk elektronik memberi tahu penumpang kapan bus berikutnya tiba karena memang kedatangan/keberangakan bus terjadual.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+