Kompas.com - 29/12/2019, 06:00 WIB
Kecelakaan beruntun di Gerbang Tol (GT) Kalikangkung KM 414 Jalan Tol Batang-Semarang yang terjadi pada Sabtu (28/12/2019) disebabkan rem blong. Dokumentasi Jasamarga Semarang BatangKecelakaan beruntun di Gerbang Tol (GT) Kalikangkung KM 414 Jalan Tol Batang-Semarang yang terjadi pada Sabtu (28/12/2019) disebabkan rem blong.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Jasamarga Semarang Batang (JSB) memastikan, kecelakaan beruntun di Gerbang Tol (GT) Kalikangkung KM 414 Jalan Tol Batang-Semarang yang terjadi pada Sabtu (28/12/2019) disebabkan rem blong.

Kecelakaan tersebut melibatkan dua kendaraan bus dan satu kendaraan Innova tepat pada  pukul 20.10 WIB.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Segera setelah kecelakaan, petugas PT Jasamarga Semarang Batang (JSB) selaku pengelola Jalan Tol Batang-Semarang, Polisi Jalan Raya (PJR), serta petugas pemadam kebakaran langsung mengevakuasi korban dan melakukan pengaturan lalu lintas di sekitar lokasi kejadian.

Baca juga: Jelang 2020, Jasa Marga Tingkatkan Layanan Informasi Trafik Lalin

Menurut Direktur Utama JSB Arie Irianto, kecelakaan beruntun tersebut dipicu oleh bus Kramat Jati dengan nomor Polisi B 7450 TGA yang mengalami rem blong.

"Pengemudinya hilang kendali dan menabrak bagian belakang bus Putra Pelita Jaya (PPJ) yang ada di depannya dan sedang melakukan transaksi (tapping) di akses masuk (entrance) di Gardu 13 GT Kalikangkung," terang Arie.

Bus PPJ kemudian terdorong hingga oleng ke kanan dan menabrak water barrier serta kendaraan Innova dengan nomor Polisi H 732 UK hingga masuk parit.

"Kecelakaan ini mengakibatkan dua bus tersebut terbakar," imbuh Arie.

Bersama dengan pihak Kepolisian dan Petugas Pemadam Kebakaran, Petugas PT JSB langsung melakukan pertolongan, dan mengevakuasi korban.

Hingga saat ini PT JSB memonitor akibat kecelakaan lalu lintas tersebut, terdapat 1 korban luka berat dan beberapa korban luka ringan yang saat ini masih dalam tahap pendataan. Seluruh korban dibawa ke rRS Tugu Semarang.

Tepat pada pukul 20.20 WIB api sudah berhasil di padamkan dan lalu lintas sudah kembali normal.

PT JSB mengimbau seluruh pengguna jalan baik pengusaha angkutan umum maupun kendaraan pribadi untuk memastikan kelayakan kendaraan sebelum memulai perjalanan.

Kendaraan yang tidak layak operasi akan berakibat fatal dalam perjalanan dan merugikan pengguna jalan lainnya, seperti kasus rem blong yang tidak berfungsi maksimal dalam kejadian ini.

PT JSB juga menegaskan kepada pengguna jalan untuk beristirahat jika lelah ataupun mengantuk dengan memanfaatkan rest area, terutama bagi pengguna jalan yang menempuh perjalanan panjang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.