Siapa Paling Tajir: Puan, Bambang, atau La Nyalla?

Kompas.com - 04/10/2019, 19:00 WIB
Ketua MPR terpilih Bambang Soesatyo (tengah) memberi salam dalam Sidang Paripurna MPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (3/10/2019). Sidang Paripurna tersebut menetapkan Bambang Soesatyo sebagai Ketua MPR periode 2019-2024 dengan Wakil Ketua, Ahmad Basarah dari Fraksi PDI Perjuangan, Ahmad Muzani dari Fraksi Partai Gerindra, Lestari Moerdijat dari Fraksi Partai Nasdem, Jazilul Fawaid dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa, Syarief Hasan dari Fraksi Partai Demokrat, Zulkifli Hasan dari Fraksi Partai Amanat Nasional, Hidayat Nur Wahid dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera, Arsul Sani dari Fraksi Partai Persatuan Pembangunan dan Fadel Muhammad dari Kelompok DPD di MPR. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDIKetua MPR terpilih Bambang Soesatyo (tengah) memberi salam dalam Sidang Paripurna MPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (3/10/2019). Sidang Paripurna tersebut menetapkan Bambang Soesatyo sebagai Ketua MPR periode 2019-2024 dengan Wakil Ketua, Ahmad Basarah dari Fraksi PDI Perjuangan, Ahmad Muzani dari Fraksi Partai Gerindra, Lestari Moerdijat dari Fraksi Partai Nasdem, Jazilul Fawaid dari Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa, Syarief Hasan dari Fraksi Partai Demokrat, Zulkifli Hasan dari Fraksi Partai Amanat Nasional, Hidayat Nur Wahid dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera, Arsul Sani dari Fraksi Partai Persatuan Pembangunan dan Fadel Muhammad dari Kelompok DPD di MPR.

Di Gianyar, misalnya, Puan memiliki lahan seluas 11.990 meter persegi senilai Rp 1,69 miliar. Sedangkan di Badung lahannya seluas 850 meter dengan taksiran Rp 3,82 miliar.

Di Tabanan, lahan yang dikuasainya demikian luas yakni mencapai 128.220 meter persegi atau 12,8 hektar senilai Rp 2,69 miliar.

Sementara di Klungkung, tidak tercatat luas bangunan yang dikuasai namun nilainya ditaksir mencapai Rp 16,96 miliar.

Aset terakhirnya di Pulau Dewata terdapat di Denpasar berupa lahan seluas 9.960 meter persegi senilai Rp 9 miliar.

Di Jawa Barat, properti Puan ada di dua wilayah yaitu Depok dan Bogor. Di Depok, ia memiliki tiga bangunan dengan akumulasi luas 72,9 meter persegi senilai Rp 1,62 miliar.

Sementara, seluas 27.133 meter persegi lahan senilai Rp 1,52 miliar dikuasainya di Bogor.

Puan juga punya inventaris 612 meter persegi di Jakarta Pusat sejumlah Rp 7,62 miliar serta tanah dan bangunan 560 meter persegi/284 meter persegi sekitar Rp 19,5 miliar. 

Di Jakarta Selatan, dia menempit 5.321 meter persegi lahan senilai Rp 27 miliar. Selain itu, ia juga menggenggam delapan aset tanah dan bangunan 7.885 meter persegi/6.541,5 meter persegi senilai Rp 45,78 miliar.

Bambang Soesatyo menempati posisi kedua pucuk pimpinan legislatif terkaya. Aset properti milik pria yang akrab disapa Bamsoet itu mencapai Rp 71,2 miliar. 

Di Jakarta, Bambang tercatat memiliki sembilan bidang tanah dan bangunan seluas 4.935 meter persegi/3.128 meter persegi dengan nilai Rp 52,52 miliar. Selain itu, ia juga menguasai lahan 1.225 meter persegi sekitar Rp 3,67 miliar.

Baca juga: Aset Properti Bambang Soesatyo Terbesar di Antara 10 Pimpinan MPR

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X