Sudah 4 Tahun Tak Ada Banjir di Wilayah Muara Baru

Kompas.com - 02/10/2019, 20:45 WIB
Rembesan air laut di sekitar Tanggul Muara Baru, Rabu (2/10/2019). Kompas.com / Dani PrabowoRembesan air laut di sekitar Tanggul Muara Baru, Rabu (2/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - "Airnya rembes itu mas. Air dari laut itu yang masuk lewat tanggul," ucap Warni (54), warga Penjaringan, Jakarta Utara, saat ditemui Kompas.com, Rabu (2/10/2019).

Di sebuah bangunan semi permanen berukuran sekitar 2,5 x 1,5 meter, Warni membuka usaha warung makan sederhananya. Tepatnya, di seberang Stasiun Pompa Waduk Pluit Timur yang berada di Jalan Pantai Mutiara, Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara.

Baca juga: Tanggul Laut Jadi Tol Bekasi-Banten Masih Draf Konseptual

Hampir setiap hari ia mendapati pemandangan tersebut. Baginya, kondisi seperti itu masih terbilang wajar dibandingkan dengan banjir rob yang kerap terjadi beberapa tahun silam.

Rembesan air laut yang masuk dari Tanggul Laut Muara Baru di sekitar warung makan milik Warni, Rabu (2/10/2019).Kompas.com Rembesan air laut yang masuk dari Tanggul Laut Muara Baru di sekitar warung makan milik Warni, Rabu (2/10/2019).

Tahun 2007 mungkin menjadi salah satu periode yang tak dapat ia lupakan sejak pindah dari Tegal 34 tahun silam. Saat itu, seluruh dagangannya habis disapu banjir rob. Meski harus merasakan penderitaan, ia tetap 'bersyukur'.

Baca juga: Tanggul Laut Jakarta Bakal Jadi Tol Bekasi-Banten

"Untungnya siang kejadiannya. Saya lupa pastinya berapa lama, kalau enggak salah sampai seminggu deh banjirnya," kata Warni.

Tanggul pantai di Muara BaruKompas.com / Dani Prabowo Tanggul pantai di Muara Baru

Perubahan iklim yang signifikan telah mengakibatkan tinggi permukaan air laut mengalami peningkatan. Tak terkecuali di wilayah utara Teluk Jakarta.

Kondisi ini diperparah dengan masifnya pembangunan gedung bertingkat serta pengambilan air tanah yang tidak terkontrol. Akibatnya, permukaan tanah pun terus mengalami penurunan (land subsidence).

Baca juga: Reklamasi Tak Bisa Dilepaskan dari Tanggul Laut Raksasa

Riset yang dilakukan tim peneliti geodesi Institut Teknologi Bandung yang dilansir BBC mengungkapkan, tak kurang dari 2,5 meter permukaan tanah di wilayah Jakarta Utara mengalami penurunan dalam kurun 10 tahun terakhir. Artinya, setiap tahun wilayah ini mengalami penurunan hampir 25 sentimeter.

SimangKompas.com / Dani Prabowo Simang

Oleh karena itu, tak berlebihan bila Simang (54), warga Muara Baru yang tinggal tak jauh dari lokasi Tanggul Muara Baru menyebut pada saat banjir rob terjadi, ketinggian hampir mencapai lantai dua rumah warga pada saat itu.

"Dulu kalau enggak salah 2007-2008 itu tanggul sempat jebol. Ada empat titik, jalanan semua terendam," ucap pria yang pindah dari Kabupaten Soppeng, Sulawesi Selatan ke wilayah tersebut 40 tahun silam.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X