IAP Nilai Wajar Desain Ibu Kota Disayembarakan

Kompas.com - 13/09/2019, 10:44 WIB
Foto aerial kawasan Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara. dok BBC IndonesiaFoto aerial kawasan Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Ikatan Ahli Perencanaan (IAP) Bernardus Djonoputro menilai, rencana sayembara desain ibu kota baru merupakan hal yang wajar.

Hampir seluruh pemerintahan di dunia melakukan hal serupa saat akan memindahkan atau merancang sebuah kota baru.

"Sebetulnya kan kata sayembara itu yang mau dicari kompetisi terhadap desain terbaik. Di dalam proses tender kita itu sebenarnya bertahap, ada beauty contest," ucap Bernie kepada Kompas.com, Kamis (12/9/2019).

Baca juga: Sayembara Desain Ibu Kota Baru Segera Digelar

Dua hal yang perlu diperhatikan dalam proses sayembara, pertama, perlu adanya term of reference (TOR) atau planning and design brief sebelum sayembara dilaksanakan. 

"Sehingga, semua peserta itu punya latar belakang yang sama," ujarnya.

Kedua, pemerintah harus menyediakan data seakurat mungkin yang dapat digunakan calon peserta dalam merancang sebuah kota.

Data ini mencakup peta wilayah adminstrasi, peta Hak Pengelolaan (HPL), peta status kepemilikan lahan, hingga peta batasan Hak Guna Usaha (HGU).

Baca juga: Asing Ikut Mendesain Ibu Kota Demi Tingkatkan Mutu Perencana Lokal

"Itu semua harus lengkap dan tersedia, sehingga mereka bisa memiliki basis," imbuh Bernie.

Menurut Bernie, bukan sebuah hal yang mudah bagi perencana untuk mendapatkan seluruh data tersebut.

Sementara di sisi lain, peta-peta itu diperlukan sebagai gambaran seakurat mungkin pada saat perancangan. 

VIDEO: Menjajal Tol Balikpapan-Samarinda, Pertama di Provinsi Ibu Kota




Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X