Century 21 Serius Bidik Pasar Properti di Pantai Indah Kapuk

Kompas.com - 09/09/2019, 10:08 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
Editor Latief

JAKARTA, KOMPAS.com - Agen properti Century 21 Mediterania Group menilai kawasan Pantai Indah Kapuk dan sekitarnya adalah area yang perkembangannya cukup pesat dan transaksi propertinya sangat variatif. Untuk itu mereka memutuskan membuka kantor pemasaran barunya di kawasan itu.

Diresmikan Sabtu (7/9/2019) lalu, kantor baru di Pantai Indah Kapuk tersebut merupakan kantor cabang agen properti ke-12 yang dimiliki Century 21 Mediterania.

"Di sini kan pertumbuhan sektor komersial dan residensialnya sangat pesat, jadi kami ingin menangkap besarnya potensi itu, selain juga karena jaringan kami sudah cukup besar di area ini. Kami sudah punya empat kantor di Kapuk," kata Yustinus Ho, anggota Broker Century 21 Mediterania Group.

Kawasan Pantai Indah Kapuk sejauh ini adalah salah satu kawasan di Jakarta Utara yang merupakan kawasan mandiri dan terkenal elit. Aksesibilitas kawasan ini dinilai baik, terutama karena adanya akses tol dari bandara Soekarno Hatta dan Jakarta Outer Ring Road (JORR).

Daerah ini juga termasuk banyak yang melirik lantaran banyak fasilitas umum yang lengkap dan bertaraf internasional, mulai sekolah, mal, rumah sakit, dan lain-lainnya sehingga harga hunian di kawasan ini termasuk fanstasis.

"Kami yakin bisa kuasai pasar, karena jaringan kami sudah cukup besar dan eksistensi kantor cabang kami di sini sudah sejak 2006. Kami akan garap seluruh pangsa pasar properti komersial maupun residensial, baik di pasar sekunder maupun pasar primer," kata Yustinus.

Yustinus optimistis bidang agen properti masih akan berkembang dan menjadi ladang subur. dia menilai kondisi politik pasca Pemilihan Presiden sudah membaik dan mendorong pasar properti terus tumbuh.

"Termasuk bisnis broker yang akan tetap bagus, apalagi ditambah dengan kebijakan pembebasan PPnBM bagi produk-produk properti di bawah Rp 30 miliar yang akan menjadi sentimen bagus untuk pasar," ucap Yustinus.

Dirinya menyangkal pendapat yang menyatakan bisnis properti masih lesu dan belum bertumbuh. Menurut dia, sektor properti tidak sepi, namun memang ada perubahan segmentasi pasar.

"Nah, di situlah kami bersaing dan menghadapi segala keadaan," ujarnya.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X