Bekasi Dinilai Paling Potensial Menjadi Kota Masa Depan

Kompas.com - 11/08/2019, 14:00 WIB
Tol Layang Jakarta-Cikampek PT Jasamarga Jalanlayang CikampekTol Layang Jakarta-Cikampek

JAKARTA, KOMPAS.com -  Bekasi dinilai sebagai kawasan yang paling potensial menjadi kota masa depan. Ini karena Bekasi punya sejumlah infrastruktur konektivitas paling lengkap dibanding kawasan lainnya.

Mulai dari Light Rail Transit (LRT), Bus Rapid Transit (BRT), Kereta Rel Listrik (KRL) Commuter Line, Jalan Tol, Jalan Tol Layang, serta dilintasi Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

Direktur PT Jababeka Tbk Sutedja Darmono mengungkapkan pendapatnya saat menjadi pembicara "Creating The Cities of The Future" pada Kongres Diaspora Indonesia ke-5 di Jakarta, Sabtu (10/8/2019).

"Seluruhnya berada dalam satu kawasan. Bekasi potensial dikembangkan sebagai transit oriented development (TOD). Karena kota masa depan adalah kota yang memudahkan warganya beraktivitas dalam tata kota yang saling terkoneksi," papar Sutedja.

Baca juga: Lurah Challenge, Cara Bima Arya Bersihkan Kota Bogor dari Sampah

Dia mencontohkan kota Shanghai, China. Kota ini memiliki kereta bawah tanah terpanjang dengan nama Shanghai Metro.

Kereta bawah tanah ini beroperasi sepanjang 548 kilometer, yang menghubungkan 14 dari total 17 distrik di kota tersebut.

Shanghai Metro dibangun tahun 1986 dan beroperasi pada 1993. MRT ini merupakan ketiga tertua di China setelah Beijing Subway dan Tianjin Metro.

"Warga Shanghai banyak yang menggunakan moda transportasi ini. Ke kantor, ke mal, ke mana-mana, mereka naik MRT. Sama dengan MRT Jakarta yang mampu mengubah perilaku warga dalam bertransportasi," tutur Sutedja.

Baca juga: Crown Group Berminat Ikut Membangun Ibu Kota Baru

Shanghai Metro pun termasuk salah satu pilihan transportasi favorit. Hal ini terbukti dengan catatan penumpang tahunan sebanyak 3,71 miliar orang pada 2018. Sementara jumlah  penumpang harian mencapai 13,29 juta pada 8 Maret 2019.

Selain terkoneksi dengan sejumlah moda transportasi, kota masa depan menurut Sutedja juga harus nyaman didiami.

"Tidak berpolusi, tidak terlalu ekstrim suhunya, tenang, dan memungkinkan warganya untuk lebih kreatif dan inovatif. Lebih ke smart city," kata dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X