Hotel hingga Toko, Beragam Ide Manfaatkan Bus Transjakarta yang Terbengkalai

Kompas.com - 29/07/2019, 21:03 WIB
Bus ini diubah menjadi toko sayur berjalan Fresh MoveBus ini diubah menjadi toko sayur berjalan

KOMPAS.com - Ratusan bus berlabel Transjakarta terbengkalai di sebuag lahan kosong di Kecamatan Dramaga, Kabupaten Bogor.

Pemberitaan Kompas.com, Senin (29/7/2019) menyebutkan, sebanyak 300 bus tersebut tampak usang dan teringgok dimakan cuaca.

Camat Dramaga Adi Hendriyana mengatakan, ratusan bus tersebut ternyata merupakan aset perusahaan bernama PT Adi Teknik Ecopindo yang dinyatakan pailit.

Kini, ratusan bus tersebut teronggok, rusak, dan berkarat. Ketimbang terbuang percuma, lebih baik bus-bus tersebut dikonversi.

Di berbagai belahan dunia, banyak inspirasi yang bisa dipetik dari pemanfaatan bus bekas, berikut contohnya:

Menjadi rumah

Sayangnya, rumah bus ini tidak bisa dijalankan laiknya karavan.Oddyt Central Sayangnya, rumah bus ini tidak bisa dijalankan laiknya karavan.
Bangkai bus bisa disulap menjadi rumah tinggal yang nyaman. Sebuah bangkai bus tua di Israel disulap menjadi rumah dengan interior mewah.

Artikel Kompas.com yang tayang 10 Februari 2014 menyatakan, orang di balik ide itu adalah ahli psikoterapi, Tali Shaul dan spesialis penanganan air kolam ekologi, Hagit Morevski.

Kedua perempuan ini memutuskan membeli sebuah bus tua dari pembuangan dan melakukan transformasi besar-besaran atas bus tersebut.

Untuk merestorasi badan bus, mereka meminta bantuan desainer Vared Sofer Drori merancang interiornya.

Bus tersebut hanya berukuran 2 meter x 12 meter, namun dapat digunakan sebagai hunian yang lengkap.

Pada saat yang sama, mereka berdua bisa mempertahankan tampilan bus sama seperti aslinya, termasuk jendela dan kemudi.

Di dalamnya terdapat ruang duduk, dapur, kamar mandi, ruang makan, dan kamar tidur.

Tak hanya itu, ide untuk mengubah bus bekas juga dilakukan oleh pasangan suami-istri asal Amerika Serikat, When Meag dan Ben Priorier.

-Meag Poirier -
Artikel Kompas.com, 28 Oktober 2018 menyebutkan, pasangan ini membeli sebuah bus bekas tahanan dan merenovasi interiornya.

Bagian dalam bus awalnya mirip dengan bus pada umumnya.

Namun karena alat transportasi ini digunakan mengangkut tahanan, maka terdapat beberapa alat tambahan, seperti meja panjang, sambungan listrik, dan tiga buah penjara kecil.

Selama dua tahun, Poiriers menghabiskan akhir pekannya untuk merenovasi interior bus seluas lebih dari 15 meter persegi ini.

Interior bus dibuat tanpa menggunakan sekat. Dari depan, terdapat dapur dan ruang makan.

Kemudian di belakangnya terpasang ruang tamu lengkap dengan sofa.

Lalu pasangan ini menambahkan tempat tidur yang diletakkan di atas lemari penyimpanan. Selain itu, interior di dalam bus juga dilengkapi dengan pemanas ruangan dan tempat penyimpanan air.

Menjadi toko sayur

Selain itu, ada ide lain yang bisa digunakan untuk memanfaatkan bus lama. Sebuah organisasi yang berbasis di Chicago, The Fresh Moves, mengubah bus rekondisi menjadi toko sayur.

Dilansir dari Fast Company, Senin (29/7/2019), organisasi ini mengubah interior bus menjadi tempat penyimpanan sayur.

Selain itu, Steven Casey, pendiri Fresh Moves menambahkan rak-rak khusus sehingga pengunjung bisa memilih produk yang akan mereka beli.

Perusahaan yang dikelola Casey memilih menggunakan bus rekondisi karena dapat digunakan sepanjang tahun.

Tidak seperti food truck yang membuat pengunjung menunggu di luar, model bus bisa membuat pengunjung leluasa masuk ke dalam.

Terlebih, meski kondisi bus tidak baru, namun pengelola memiliki aturan khusus. Setiap 12 tahun atau setiap 400.000 kilometer, bus sudah harus pensiun. Uniknya lagi, pemerintah setempat akan mendanai penggantian bus.

Sehingga bus-bus bekas tidak langsung dihancurkan atau dibuang namun bisa digunakan kembali atau disumbangkan ke organisasi ini.

Jadi penginapan

Dekorasi vintage ala Spice BusLonely Planet Dekorasi vintage ala Spice Bus
Ide lain adalah dengan memanfaatkan bus menjadi penginapan. Sebuah bus milik grup vokal wanita, Spice Girls yang digunakan dalam Spice World saat ini telah diubah menjadi penginapan.

Renovasi bus dilakukan pada bagian kursi dan instalasi lampu neon. Bus tingkat ini dilengkapi dengan ruang ganti dan kamar tidur. Kedua ruangan tersebut berada di lantai atas yang dilengkapi dengan karpet berbentuk bintang.

Sedangkan pada lantai bawah trdapat kursi-kursi dan layar televisi. Sementara area tempat duduk utama diberi bantal.

Suzanne Godley, orang di balik renovasi bus ini mengatakan, bus ini dapat dipesan dengan harga 99 poundsterling atau sekitar Rp 1,8 juta per malamnya.

Perpustakaan

Seorang anak Afghanistan membaca buku di dalam perpustakaan bus, Charmaghz, di Kabul.ASSOCIATED PRESS/RAHMAT GUL Seorang anak Afghanistan membaca buku di dalam perpustakaan bus, Charmaghz, di Kabul.
Gagasan untuk mengubah bus menjadi perpustakaan mulai berkembang. Banyak pemerintah kota atau daerah yang mulai mengembangkan perpustakaan berjalan.

Biasanya perpustakaan keliling itu dibangun dari alat transportasi yang mudah ditemukan, seperti mobil dan bus.

Seperti contohnya di Afghanistan. Melansir Al Jazeera dua buah bus diubah menjadi perpustakaan berjalan yang dipenuhi buku bacaan anak-anak.

Proyek perpustakaan bus yang diberi nama Charmaghz itu, diinisiasi oleh Freshta Karim, pemilik gelar master bidang kebijakan publik dari Universitas Oxford, Inggris.

Bus yang digunakan Karim untuk dijadikan perpustakaan tersebut disediakan oleh Kementerian Perhubungan Afghanistan.

Sedangkan kursi-kursi di dalamnya, merupakan sumbangan dari berbagai organisasi maupun perorangan.

Restoran

Airlangga Sucipto dan Street Gourmet.Jalu Wisnu Wirajati/Kompas.com Airlangga Sucipto dan Street Gourmet.
Sebuah bus di Bandung diubah menjadi restoran berjalan. Restoran Street Gourmet menawarkan perjalanaan sembari santap di dalam bus.

Pemberitaan Kompas.com 1 Juli 2015 menyebutkan, di dalam bus juga tersedia pelayan yang akan melayani penumpang. Bus itu dimodifikasi ehingga dapat menampung 24 orang dalam sekali perjalanan.

Uniknya, di penumpang tidak diperkenankan turun sewaktu-waktu.

Mereka harus mengikuti peraturan yang telah ditetapkan sehingga tidak mengganggu jalannya pelayan saat menyediakan makanan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X