Pasokan Apartemen di Tangerang Tercatat Masih Paling Tinggi

Kompas.com - 16/07/2019, 11:54 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
Editor Latief

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Bhakti Agung Propertindo, Agung Hadi, mengaku tidak salah pilih untuk menggarap proyek hunian vertikal di Tangerang. Permintaan apartemen di kawasan itu dinilai masih cukup tinggi.

Berdasarkan data riset Savills Indonesia kota-kota di sekitar Jakarta masih terus diserbu beragam proyek apartemen. Dalam rentang 2015-2018, pasokan apartemen di kawasan Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Bodetabek) mencapai 13.800 unit.

Tapi, untuk periode 2019 sampai 2022 diperkirakan akan ada pasokan baru sebanyak 32.600 unit. Dari suplai tersebut sekitar 54 persennya adalah menyasar segmen menengah bawah, sementara 45 persen menyasar kelas menengah atas, dan 1 persen sisanya di kelas atas.

Dari seluruh pasokan apartemen di Bodetabek tersebut mayoritas atau sebanyak 57 persen berada di kawasan Tangerang. Sementara itu, di Bekasi mencapai 26 persen, Depok 12 persen, dan Bogor 5 persen.

"Rata-rata pasar yang disasar untuk proyek ini kan segmen menengah bawah. Segmen menengah dengan harga berkisar Rp 300-400 juta per unit merupakan yang kompetitif saat ini, itu tak bisa dibantah," ujar Agung, Selasa (16/7/2019), usai memaparkan proyek Green Cleosa Apartment and Condotel yang digarap Bhakti Agung.

Agung mengatakan proyek yang berdiri di kawasan Ciledug, Kota Tangerang, itu meliputi dua menara. Dia mengaku optimistis permintaan apartemen di kawasan itu masih cukup tinggi dan itu terlihat dari penjualan menara pertama Cleosa yang sudah mencapai separuh dari total unit yang ditawarkan.

"Penjualan sudah mencapai 50 persen untuk menara pertama kapasitasnya 600 unit," papar Agung.

Menurut dia, pasar apartemen di kawasan Tangerang, Banten, memang masih potensial. Segmen menengah tengah dan menengah bawah masih merupakan favorit pilihan konsumen properti.

"Makin banyak pengembang bangun apartemen, padahal harga tanahnya lebih mahal dibandingkan wilayah penyangga Jakarta lainnya. Untuk pasar menengah tengah dan menengah bawah masih jadi pilihan pembeli, termasuk apartemen mahasiswa," ujarnya. 

Kawasan Tangerang yang mencakup Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang, dan Tangerang Selatan (Tangsel) saat ini memiliki jumlah penduduk lebih dari 7 juta jiwa. Jumlah itu merupakan pasar potensial untuk hunian.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X