YLKI: Tol Sedyatmo Tak Pantas Lagi Disebut Tol Bandara

Kompas.com - 05/03/2019, 18:01 WIB
Tol Sedyatmo Jasa MargaTol Sedyatmo

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, pemerintah berencana menaikkan tarif Tol Sedyatmo atau yang lebih dikenal Tol Bandara pada 14 Februari 2019.

Namun, secara mendadak rencana kenaikan tersebut urung dilaksanakan dengan alasan masih perlunya waktu sosialisasi.

Menurut Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia ( YLKI) Tulus Abadi, urgensi ruas tol yang dikelola PT Jasa Marga Tbk itu bukan pada kenaikan tarifnya, melainkan kapasitasnya.

"Jalan Tol Sedyatmo secara empirik tidak pantas lagi disebut sebagai tol bandara," kata Tulus dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (5/3/2019).

Hal ini karena belakangan banyak pengendara yang justru memanfaatkan tol ini untuk menuju wilayah di luar bandara, seperti Cengkareng, Rawabokor, hingga Tangerang.

Baca juga: Kado Valentine Itu Urung Diberikan Jasa Marga

Padahal, awalnya jalan tol ini didedikasikan untuk memudahkan akses masyarakat menuju bandara.

"Mixed traffic inilah yang menyebabkan akses ke bandara sering terganggu dan mengakibatkan kemacetan karena terhambat exit tol di sekitar Tol Sedyatmo," sambung Tulus.

Di samping itu, keandalan tol ini diperkirakan menurun seiring dengan meningkatnya kapasitas penumpang bandara. Saat ini, jumlah penumpang Bandara International Soekarno-Hatta mencapai 65 juta per tahun.

Jumlah tersebut diprediksi meningkat hingga mencapai 100 juta penumpang pada 2025.

Baca juga: Tol Sedyatmo Dianggap Penting dalam Pengembangan Aeropolitan

"Jika jumlah penumpang 100 juta ini tercapai, artinya traffic di Tol Sedyatmo akan makin padat dan keandalannya makin menurun," kata dia.

Dengan peningkatan kapasitas penumpang yang pesat, Jasa Marga dikhawatirkan tidak akan mampu memenuhi Standar Pelayanan Minimal (SPM) sebagai syarat kenaikan tarif per dua tahun sekali.

Lain halnya bila pemerintah mampu mendorong masyarakat untuk menggunakan Kereta Api Bandara sebagai moda transportasinya.

Dengan demikian, jalan tol ini pun diperkirakan tidak akan terlalu terbebani dengan lonjakan penumpang yang akan terjadi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X