Pebisnis Furnitur Indonesia Masih Kelas "Tukang Jahit"

Kompas.com - 21/02/2019, 19:30 WIB
Ilustrasi furnitur dan interior Ilustrasi furnitur dan interior

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekspor produk kerajinan dan furnitur Indonesia pada 2018 mencapai 2 miliar dollar AS atau ekuivalen Rp 28,1 triliun.

Dilihat dari nilainya, potensi pengembangan produk ini pun dianggap cukup besar untuk menjangkau pasar luar negeri.

Meski demikian, Ketua Indonesia Furniture Promotion Forum (IFPF) Erie Sasmito menilai, masih ada kelemahan yang dimiliki dari pengrajin kedua produk ini.

"Pelaku industri kita rata-rata UMKM, apalagi yang berorientasi ekspor, itu adalah tukang jahit," kata Erie menjawab pertanyaan Kompas.com, Kamis (21/2/2019).

Tukang jahit yang dimaksud yakni mereka hanya menggarap produk-produk yang dipesan sesuai kriteria, kualitas, dan keinginan buyer. Di lain pihak, hasil kerajinan otentik yang mereka miliki kurang berkembang.

Baca juga: Pengusaha Furnitur Yakin Bisnis Tahun Ini Lebih Moncer

Wakil Ketua Umum Himpunan Desainer Interior Indonesia (HDII) Pusat Dina Hartadi mengungkapkan hal senada.

Menurut dia, dengan potensi ekspor yang besar, seharusnya pengrajin Tanah Air memiliki hasil produk berbeda yang menjadi ciri khas mereka.

"Memang benar ekspor furnitur kita ini lebih banyak sebagai penjahit ya, belum punya brand. Padahal dengan adanya brand itu bisa angkat nilai furnitur sendiri," kata Dina.

Untuk itu, sambung Dina, dengan berkolaborasi para pengrajin bisa menghasilkan produk yang lebih berkualitas dan memiliki ciri khas tersendiri.

Tak hanya dari aspek desain tetapi juga dalam pemilihan material yang akan digunakan.

"Mungkin nanti dengan masuknya HDII karena kita akan membawa komunitas desainer, nanti bisa kerja sama, menciptakan satu desain khusus yang mungkin bisa lebih menjual," tuntas Dina.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X