Jalan Perbatasan Mulus, Masyarakat Tak Lagi Belanja di Negara Tetangga - Kompas.com

Jalan Perbatasan Mulus, Masyarakat Tak Lagi Belanja di Negara Tetangga

Kompas.com - 09/02/2019, 09:00 WIB
Jalan perbatasan NTTKementerian PUPR Jalan perbatasan NTT

JAKARTA, KOMPAS.com — Pembangunan jalan perbatasan yang dilakukan pemerintah dinilai telah mengubah pola pikir masyarakat.

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan, ketika masih aktif di TNI dan menjadi panglima kodam di sejumlah wilayah, dirinya kerap mendapat keluhan masyarakat tentang jalan perbatasan.

"Pak, kami hanya minta negara memberikan jalan kepada kami di perbatasan sehingga memudahkan kami untuk beraktivitas sosial ekonomi," kata Moeldoko dalam sebuah diskusi di Jakarta, Jumat (8/2/2019).

Tak jarang, menurut dia, mereka yang tinggal di perbatasan membeli barang kebutuhan pokok dari negara tetangga. Tak hanya itu, mereka bahkan juga menggunakan mata uang negara tersebut untuk bertransaksi.

Baca juga: Jalan Perbatasan, Wajah Indonesia yang Dulu Dilupakan
"Hingga mereka bertanya, kita ini orang Indonesia enggak sih? Kalau orang Indonesia masa mata uangnya ringgit, masa saya ambil beras dari sebelah, semen dari sebelah, dan seterusnya," ucap Moeldoko.

Namun, dengan pembangunan jalan yang terus dilakukan pemerintah, sedikit demi sedikit cara pandang mereka berubah.

Kondisi jalan perbatasan Papua, Jumat (16/3/2018). Saat ini ruas jalan yang sudah tersambung 891 kilometer dari target 1.098 kilometer. Namun, saat dicek masih ada 58 kilometer jalan yang rusak.Kementerian PUPR Kondisi jalan perbatasan Papua, Jumat (16/3/2018). Saat ini ruas jalan yang sudah tersambung 891 kilometer dari target 1.098 kilometer. Namun, saat dicek masih ada 58 kilometer jalan yang rusak.
Moeldoko beranggapan, pembangunan jalan perbatasan telah mampu menumbuhkan jiwa nasionalisme masyarakat.

"Sekarang yang tebersit di hati dan pikiran mereka itu, saya bangga jadi bangsa Indonesia," ucapnya.

Sebelumnya, calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo menyatakan, pembangunan jalan perbatasan kurang mendapatkan perhatian serius dari pemerintahan sebelumnya.

Namun, pada pemerintahan saat ini, jalan perbatasan mendapatkan perhatian serius.

" Jalan perbatasan yang dulu sama sekali enggak pernah kita urus, sekarang ini kita bangun karena ini wajah Indonesia," kata Jokowi saat program Visi Presiden di NET TV, Minggu (13/1/2019) malam.

Setidaknya, ada tiga jalan perbatasan yang dibangun pemerintah, yaitu di Papua yang berbatasan dengan wilayah Papua Niugini, di Kalimantan yang bersebelahan dengan Malaysia, serta di Nusa Tenggara Timur (NTT) yang berbatasan dengan Timor Leste.

"Ada 3.194 kilometer yang kita bangun," ucap Jokowi.



Close Ads X