Ryugyog, Hotel Terbengkalai yang Disulap Jadi Arena Pertunjukan Cahaya

Kompas.com - 02/01/2019, 12:30 WIB
Ryugyog Hotel AP/Dita AlangkaraRyugyog Hotel

KOMPAS.com - Sejak dibangun pada 1987 lalu, Ryugyog Hotel di Korea Utara tak ubahnya sebuah bangunan besar yang terbengkalai.

Bangunan pencakar langit berbentuk piramida ini dirancang 105 lantai, dengan ketinggian 330 meter. Fungsinya sebagai hotel dengan lokasi di Pyongyang, Korea Utara.

Hotel ini merupakan salah satu proyek yang digadang-gadang dapat meningkatkan industri pariwisata di negara tersebut.

Meski menjulang di tengah ibu kota, hotel ini masih belum selesai dibangun, tidak ada tanda-tanda kapan kostruksinya akan rampung.

Kendati demikian, bangunan ini menjadi salah satu tengara dan kebanggan warga Pyongyang.

Selama beberapa dekade ke depan, keberadaan hotel ini layaknya bangunan kosong yang masih dalam tahap pembangunan.

Namun agaknya bangunan kosong ini mulai berbenah, setelah perusahaan asal Mesir, Orascom, mulai merenovasi dan menyelesaikan pembangunan.

Selama beberapa jam setiap hari, menjadi tempat bagi pertunjukan dengan menggunakan 100.000 lampu LED AP/Dita Alangkara Selama beberapa jam setiap hari, menjadi tempat bagi pertunjukan dengan menggunakan 100.000 lampu LED
Kini, Ryugyog Hotel mulai berbenah untuk menarikperhatian. Salah satu caranya adalah dengan menjadikan gedung tersebut sebagai background bagi pertunjukan cahaya.

Selama beberapa jam setiap hari, gedung ini menjadi tempat pertunjukan cahaya dengan menggunakan 100.000 lampu LED .

"Saya membuat desain yang indah untuk bangunan besar ini dan ketika orang-orang melihatnya, hal itu membuat mereka merasa lebih baik. Sebagai desainer, hal ini tentu membuat saya bangga," ujar wakil direktur Korean Light Decoration Centre, Kim.

Pertunjukan cahaya selama empat menit ini dibuka dengan animasi yang menunjukkan sejarah negara Korea Utara. Animasi tersebut kemudian diikuti dengan penghormatan untuk idealisme negara.

Selain itu, Kim juga memberikan sentuhan terakhir berupa gambaran bendera Korea Utara pada bagian atas hotel yang berbentuk kerucut.

"Respons yang diberikan sangat baik. Bendera nasional yang dipasang di bagian atas gedung dirancang setinggi ratusan meter dan dapat dilihat oleh semua orang dari kejauhan. Hal ini membuat mereka merasa bangga sebagai warga negara," imbuh Kim.

Pertunjukan cahaya ini pertama kali dilakukan pada perayaan ulang tahun pendiri Korea Utara, Kim Il-Sung. Kim mengatakan, persiapannya sendiri membutuhkan waktu hingga lima bulan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber SCMP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X