Kementerian PUPR Hentikan Sementara Proyek Jembatan di Nduga Papua

Kompas.com - 04/12/2018, 12:46 WIB
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam jumpa pers di kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Selasa (4/12/2018). Kompas.com/ERWIN HUTAPEAMenteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam jumpa pers di kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Selasa (4/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menghentikan sementara pekerjaan proyek jembatan penghubung Kali Aorak dan Kali Yigi di Kabupaten Nduga, Provinsi Papua, hingga situasi aman terkendali.

Penghentian ini terkait dengan pembantaian terhadap 31 pekerja pembangunan jembatan itu yang diduga dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pada Minggu (2/12/2018).

"Dengan adanya kejadian ini, seluruh pekerjaan dihentikan, dari ruas Mamugu-Wamena, sambil menunggu kondisi kondusif menurut rekomendasi dari Pangdam dan Kapolda," ujar Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam jumpa pers di kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Selasa (4/12/2018).

Baca juga: Ini Instruksi Jokowi soal Kabar Penembakan 31 Pekerja Jembatan di Nduga

Basuki mengambil keputusan tersebut usai bertemu dengan Kapolri dan Panglima TNI untuk koordinasi terkait kejadian ini.

Dia menyampaikan, TNI sudah mengirim pasukan untuk mengecek situasi di lapangan dan memastikan jumlah korban.

"Panglima TNI sudah kirim pasukan, beliau menunggu laporan yang lebih pasti tentang kejadian dan jumlah korban," kata Basuki.

Rencananya, malam ini Basuki akan berangkat ke Papua untuk mengunjungi lokasi kejadian sekaligus melihat kondisi terakhir di sana.

Sebelumnya diberitakan, pembunuhan sadis diduga dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di wilayah Kabupaten Nduga, Provinsi Papua, terhadap 31 pekerja pembangunan jalan di Kali Yigi-Kali Aorak, Distrik Yigi, Nduga, Papua, Minggu (2/12/2018).

Mereka bekerja di perusahaan milik BUMN PT Istaka Karya yang saat ini sedang membuka konektivitas daerah terisolasi di wilayah pegunungan tengah itu.

Lokasinya jauh dari ibu kota Nduga dan Kabupaten Jayawijaya yang terdekat dari wilayah pembangunan jembatan.

Informasi yang diterima dari berbagai sumber, para pekerja pembangunan jembatan itu diduga dibunuh lantaran mengambil foto saat perayaan ulang tahun Tentara Pembebasan Nasional Organisasi Papua Merdeka (TPN/OPM) oleh KKB tak jauh dari lokasi kejadian.

Ketika salah satu pekerja mengambil foto, hal itu diketahui oleh kelompok KKB.

Hal itu membuat mereka marah dan mencari orang yang mengambil foto, lalu berimbas kepada pekerja lainnya yang ada di kamp pembangunan jembatan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X