Kompas.com - 19/10/2018, 07:00 WIB

SALATIGA, KOMPAS.com - Masalah pembebasan lahan masih mendera pengoperasian ruas tol Solo-Sragen yang menjadi bagian dari jalan tol Solo-Ngawi

Kendati sudah beroperasi dan diresmikan sejak Juli 2018 ini, ruas tol ini masih menyisakan dua interchange atau simpang susun yang belum selesai.

Baca juga: Akhir 2018, Tol Trans-Jawa Dipastikan Beroperasi

Direktur utama PT Jasa Marga Solo Ngawi (JSN), David Wijayatno, mengatakan, progres pembangunan dua simpang susun di bandara Lanud Adi Soemarmo dan di Jalan Purwodadi masih terkendala masalah tanah.

"Ini kendalanya karena lahan. Jadi untuk yang bandara kami masih menyelesaikan proses penggantian lahan milik TNI AU," ujar David, Rabu (17/10/2018).

Sementara untuk tanah di sekitar area bandara, masih menunggu proses pemindahan rumah TNI AU.

David menambahkan, sebanyak 50 unit rumah milik TNI AU akan digusur karena akan digunakan sebagai akses menuju ke jalan tol.

Namun David mengatakan, pihaknya juga akan membangunkan rumah baru. 

"Kalau (pembebasan lahan) bandara pertengahan tahun depan selesai," imbuh David.

Sedangkan lahan yang sejatinya akan dibangun simpang susun di Purwodadi merupakan tanah kas desa. David menambahkan, tanah ini harus dicarikan penggantinya.

Meski masih mencari pengganti tanah, namun lahan di Purwodadi sudah dapat disewa. David menuturkan, di atas lahan sudah dibangun gerbang dan beberapa bagian konstruksi.

Jalan tol Solo-Ngawi merupakan bagian dari jaringan Tol Trans Jawa yang membentang sepanjang 760 kilometer. Sebelumnya diberitakan, proses konstruksi jaringan jalan tol ini akan segera selesai.

Direktur Utama PT Jasa Marga Tbk Desi Arryani mengatakan, seluruh proses konstruksi Tol Trans-Jawa ditargetkan selesai pada 30 November 2018, sehingga dapat beroperasi pada akhir tahun ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.