Progres Risha di Solo Sudah 60 Persen - Kompas.com

Progres Risha di Solo Sudah 60 Persen

Kompas.com - 11/10/2018, 21:00 WIB
Teknologi ini digunakan untuk merekonstruksi rumah rusak akibat gempa di Lombok. Kompas.com / ROSIANA HARYANTI Teknologi ini digunakan untuk merekonstruksi rumah rusak akibat gempa di Lombok.

SOLO, KOMPAS.com - Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengembangkan teknologi Rumah Instan Sederhana Sehat ( Risha).

Teknologi ini digunakan untuk merekonstruksi rumah rusak akibat gempa di berbagai daerah. Teknologi tersebut juga diaplikasikan pada kompleks hunian di Kota Surakarta.

Hunian sub komunal ini menerapkan konsep Risha dengan sistem modular.

Baca juga: Tangani Rumah Rusak akibat Gempa Palu, Pemerintah Bangun Risha

Hunian sub komunal ini menerapkan konsep RISHA yang dibangun menggunakan sistem modular. 
Kompas.com/ROSIANA HARYANTI Hunian sub komunal ini menerapkan konsep RISHA yang dibangun menggunakan sistem modular.
Sistem ini memudahkan pemasangan dibandingkan konstruksi rumah konvensional.

Setiap komponen sendiri memiliki sifat fleksibel dan efisien dalam konsumsi bahan bangunan.

Hunian yang berada di kompleks rumah susun Semanggi ini menjadi salah satu proyek dari Kementerian PUPR, bekerja sama dengan Pemerintah Kota Surakarta.

Risha dibangun untuk menyediakan hunian bagi warga yang terkena penataan bantaran Sungai Bengawan Solo.

Kepala Balai Litbang Tata Bangunan dan Lingkungan, Pusat Litbang Perumahan dan Lingkungan, Kementerian PUPR, Kuswara, mengatakan, proses konstruksi hunian sub komunal ini sudah mencapai 60 persen.

"Untuk sub komunalnya rangka struktur sudah selesai, sekarang proses finishing atap lantai dan dinding," ujar Kuswara menjawab Kompas.com, Kamis (11/10/2018).

Pembangunan diperkirakan selesai pada akhir November tahun ini. Kuswara menambahkan, total hunian yang dibangun sebanyak 56 unit. Satu unit rumah diperuntukkan bagi satu Kepala Keluarga (KK).

RISHA yang berada di kompleks rumah susun Semanggi Kompas.com/LUTHFIA AYU AZANELLA RISHA yang berada di kompleks rumah susun Semanggi
Secara prinsip, bangunan Risha ini sama dengan rumah yang dibangun di Lombok. Perbedaannya hanya pada jumlah lantai rumah.

"Secara umum di Lombok Risha yang akan dibangun satu lantai saja. Kecuali ada permintaan untuk dua lantai," tutur Kuswara.

Sementara setiap unit Risha yang dibangun di Solo memiliki luas total 40 meter persegi dengan 2,5 lantai. Kuswara menuturkan, konsep Risha memang didesain sebagai bangunan dua lantai.

Bagian dalam hunian sub komunal RISHAKompas.com/ROSIANA HARYANTI Bagian dalam hunian sub komunal RISHA
Namun khusus untuk rumah yang dibangun di Solo, setengah lantai pada bagian atap digunakan sebagai kamar tidur anak.

"Yang setengah lantai dikonversi dari beban atap dan sudah dihitung beban setengah lantai tadi masih sesuai dengan kapasitas Risha," ucap Kuswara.

Kamar tidur anak pada lantai paling atas tersebut memang bertujuan untuk memfungsikan bagian atas rumah agar lebih fungsional.

"Kalau tiga lantai penuh tidak diperbolehkan," imbuh dia.

Sementara lantai satu berupa kamar mandi dan ruang tamu. Lantai dua rumah difungsikan sebagai kamar tidur utama.



Close Ads X