"Home Insurance Building", Pencakar Langit Pertama di Dunia - Kompas.com

"Home Insurance Building", Pencakar Langit Pertama di Dunia

Kompas.com - 10/09/2018, 17:00 WIB
Gedung ini dibangun setelah kebakaran hebat melanda Chicago pada 1871.
Corbis Gedung ini dibangun setelah kebakaran hebat melanda Chicago pada 1871.

KOMPAS.com - Bangunan pencakar langit kini menjadi bagian tak terelakkan di wilayah perkotaan. Bangunan- bangunan dengan ketinggian di luar nalar sudah menjadi keseharian masyarakat dewasa ini.

Namun tahukah Anda, gedung pencakar langit pertama di dunia hanya memiliki tinggi 42 meter?

Adalah Home Insurance Building di Chicago, yang mendapat predikat tersebut. Gedung ini dibangun setelah kebakaran hebat melanda Chicago pada 1871.

Baca juga: Tahun 2050, Bakal Ada 41.000 Pencakar Langit di Dunia

Kebakaran tersebut membumihanguskan hampir seluruh gedung berbahan kayu pada waktu itu.

Untuk itulah, Home Insurance, perusahaan pemilik bangunan ini kemudian merancang bangunan kantor cabang di Chicago dengan material yang tahan api.

Gedung pencakar langit pertama di dunia ini hanya memiliki tinggi 42 meterCorbis Gedung pencakar langit pertama di dunia ini hanya memiliki tinggi 42 meter
Gedung ini selesai dibangun pada 1885 dan memiliki 10 lantai.

Dengan ketinggian ini, Home Insurance Building termasuk sebagai bangunan raksasa pada masa itu.

Bangunan yang disebut sebagai "bapak pencakar langit" dunia itu dirancang oleh arsitek William LeBaron Jenney.

Pembangunan gedung ini merupakan buah dari perkembangan teknologi yang semakin maju pada zamannya.

Arsitek William LeBaron Jenney kemudian memulai pembangunan dengan menggunakan teknik konstruksi baru yang disebut "Chicago Skeleton".

Jenney menggunakan rangka besi, alih-alih batu dan bata yang lazim digunakan pada saat itu.

Jenney yang juga merupakan teman sekelas Gustave Eiffel menggunakan besi tahan panas yang diklaim mampu menopang beban bangunan.

Pada waktu itu, umumnya konstruksi bangunan menggunakan bahan bata dan batu yang membatasi ketinggian gedung.

Baca juga: 2020, Indonesia Punya Pencakar Langit 70 Lantai

Model konstruksi ini membuat bangunan harus memiliki fondasi yang lebih berat dan tebal.

Penggunaan material rangka besi mampu mengurangi berat fondasi bangunan. Material ini pertama kali digunakan sebagai rangka bangunan Ditherinton Flax Mill pada 1797 di Inggris. Sedangkan eksterior bangunan menggunakan batu bata.

Proses konstruksi Home Insurance Building. Chicago Historical Society Proses konstruksi Home Insurance Building.
Proses konstruksi gedung sempat dihentikan oleh pejabat kota karena dikhawatirkan akan roboh.

Jenney kemudian mengganti bahan besinya dengan baja. Setelah melalui berbagai pengujian, konstruksi gedung dinyatakan sehat dan layak.

Selain penggunaan material yang berbeda, gedung ini juga mengaplikasikan elevator di dalam bangunan.

Setelah melalui berbagai uji kelayakan, bangunan ini akhirnya dilengkapi dengan elevator hidrolik. Teknologi ini sebelumnya sudah pernah digunakan dalam gedung Equitable Life Building, New York.

Pada 1890, gedung ini selesai dibangun dan menjadi bangunan tertinggi di dunia pada masanya. Enam tahun kemudian, pengelola menambahkan dua lantai tambahan.

Home Insurance Building hanya menyandangan gelar sebagai bangunan tertinggi di dunia selama lima tahun saja.

Sayangnya, gedung ini harus dihancurkan pada 1931, bersamaan dengan rampungnya The Empire State Building di New York.


Komentar
Close Ads X