5 Kiat Membangun Gedung Tahan Gempa

Kompas.com - 08/08/2018, 22:43 WIB
Ilustrasi gempa bodnarchukIlustrasi gempa

KOMPAS.com – Gempa bumi dapat terjadi di mana saja di seluruh dunia. Seperti baru-baru ini gempa bermagnitudo 7 mengguncang Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, dan daerah sekitarnya pada Minggu (5/8/2018).

Sebagaimana dipublikasikan Kompas.com, Selasa (7/8/2018), seorang ahli geofisika dari Amerika Serikat, Paul Caruso, mengatakan, gempa besar yang mengguncang Lombok disebabkan oleh tabrakan dua lempeng tektonik.

Menurut dia, Indonesia dikelilingi oleh Cincin Api Pasifik atau poros yang berpotensi bencana sehingga rawan terjadi gempa bumi.

Maka dari itu, kita wajib mengantisipasi risiko akibat gempa. Salah satunya dengan membuat bangunan yang tahan gempa untuk meminimalisasi kerusakan dan melindungi orang-orang yang berada di dalamnya.

Baca juga: Melihat Kembali Rumah Tradisional Ramah Alam dan Relatif Tahan Gempa

Ada sejumlah kriteria untuk merancang bangunan tahan gempa. Seperti diansir Safetymanagement.eku.edu, berikut ini beberapa tips yang harus dipertimbangkan untuk membuat struktur bangunan tahan gempa:

Kekakuan dan kekuatan

Saat mendesain bangunan tahan gempa, para pekerja profesional mengutamakan kekakuan dan kekuatan yang memadai secara vertikal dan lateral.

Struktur bangunan cenderung mengalami gerakan vertikal yang disebabkan oleh gempa dibanding gerakan lateral atau horizontal.

Tanpa mempertimbangkan risiko gempa bumi, pekerja bangunan akan tetap fokus pada kekakuan dan kekuatan vertikal suatu bangunan.

Namun, gempa bumi akan memberikan guncangan baru ke arah yang mungkin sulit diperkirakan. Bangunan itu bisa bergeser ke kiri dan ke kanan.

Jika tidak dibangun dengan benar, suatu bangunan akan dengan cepat tidak stabil kondisnya dan kemudian runtuh.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X