10 Persen, Pertumbuhan Pasar Properti Bakal Terdongkrak LTV

Kompas.com - 12/07/2018, 20:51 WIB
Ilustrasi rumah Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPRIlustrasi rumah

JAKARTA, KOMPAS.com - Relaksasi loan to value (LTV) diyakini dapat mendongkrak penjualan properti yang kini tengah lesu.

Namun, kenaikan tersebut hanya berlaku untuk segmen rumah dengan nilai jual antara Rp 200 juta hingga Rp 500 juta.

Adapun rumah dengan harga di atas Rp 500 juta hingga miliaran rupiah, dinilai tidak akan terkena dampak terlalu besar atas kebijakan ini.

"Paling optimisnya 10 persen (dalam setahun). Tapi coba lihat nanti. Namanya industri properti, tidak bisa ditebak," kata Ketua Umum DPP Real Estate Indonesia (REI) Soelaeman Soemawinata di Jakarta, Kamis (12/7/2018).

Baca juga: LTV Dilonggarkan, Perbankan Tetap Harus Selektif Setujui KPR

Menurut Eman, selama ini tidak sedikit masyarakat yang memiliki kemampuan untuk mencicil kredit pemilikan rumah (KPR).

Namun, mereka terkadang sulit ketika harus menyiapkan uang muka dalam jumlah tertentu. Hal ini tidak terlepas dari gaya hidup mereka, terutama milenial, yang cenderung konsumtif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Misalnya orang yang berpenghasilan Rp 8 juta-Rp 12 juta. Karena gaya hidupnya dia enggak nabung. Ketika dia sudah punya anak, akhirnya dia mereduksi gaya hidupnya, punya kemampuan menyisihkan Rp 3,5 juta setiap bulan. Tapi dia enggak punya uang muka," papar Eman.

Karena itu Eman berani mengatakan, relaksasi LTV yang akan berlaku 1 Agustus mendatang lebih banyak dimanfaatkan kelompok masyarakat dengan penghasilan menengah.

Kelompok ini merupakan kelompok first home buyer  yang mencari hunian pertama untuk dihuni sendiri.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X