Ini Pertimbangan Pengembang Lebih Memilih Arsitek Asing

Kompas.com - 30/06/2018, 15:27 WIB
Ciputra World Jakartawww.ciputraworldjakarta.com Ciputra World Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kualitas arsitek lokal dalam beberapa tahun terakhir diakui jauh lebih baik. Namun begitu, masih sedikit arsitek lokal yang dilibatkan pengembang terutama pada proyek bagunan tinggi dengan tingkat kesulitan lebih kompleks.

Ada beberapa hal yang dipertimbangkan pengembang menggunakan jasa arsitek untuk merancang proyek terbaru mereka.

Pertama, jam terbang. Banyak arsitek lokal yang belum memiliki pengalaman cukup menggarap bangunan jangkung dengan tingkat kesulitan tinggi.

Baca juga: Arsitek Indonesia Belum Dihargai di Negeri Sendiri

Hal itulah yang pada akhirnya membuat pengembang menggunakan arsitek asing yang sudah lebih senior dibandingkan arsitek lokal.

"Untuk kondisi tertentu, kami perlu jam terbang arsitek untuk mengurangi risiko," kata Corporate Secretary PT Intiland Development Tbk Theresia Rustandi kepada Kompas.com, Jumat (29/6/2018).

Meski demikian, bukan berarti arsitek lokal tidak dilibatkan di dalam proyek yang dirancang arsitek asing ini. Theresia mengatakan, setiap proyek Intiland yang dirancang arsitek asing, selalu melibatkan arsitek lokal.

"Ini juga untuk memastikan transfer of knowledge dan teknologi Jadi, konsep dari asing, namun pelaksanaannya lokal," ujarnya.

Kedua, desain. Menurut Theresia, konsep desain yang ditawarkan arsitek asing lebih modern dan mengikuti perkembangan arsitektur terkini.

Hal itulah yang juga kini banyak dicari masyarakat ketika akan membeli sebuah properti.

"Kami perlu konsep-konsep yang baru sesuai perkembangan arsitektur dunia, perkembangan habit dan kebutuhan pasar," kata dia.

Ketiga, sistem kerja. Dalam merancang sebuah bangunan jangkung apalagi mixed use, tak jarang dibutuhkan ratusan desain hingga tercapai rancangan paling sempurna.

Bahkan, ketika proyek sudah mulai dieksekusi pun, developer juga kerap memberikan usulan tambahan pada bangunan yang ingin digarap.

Menurut Managing Director Ciputra Group Harun Hajadi, bila seorang arsitek tidak memiliki sistem kerja yang baik, tentu akan menyulitkan proses koordinasi.

Halaman:



Close Ads X