Tarif Tol Dianggap Mahal, Ini Penjelasannya…

Kompas.com - 26/03/2018, 22:52 WIB
Proyek pembangunan Tol Cijago II, di Jalan Juanda, Kota Depok, Jawa Barat, Sabtu (24/02/2018). Proyek tersebut menghubungkan Tol Jagorawi menuju Cinere. Tol Cijago sudah beroperasi dari Tol Jagorawi sampai Simpang Juanda Depok, dan dilanjutkan pemangunannya dari Simpang Juanda hingga Jalan Margonda Raya Depok. MAULANA MAHARDHIKAProyek pembangunan Tol Cijago II, di Jalan Juanda, Kota Depok, Jawa Barat, Sabtu (24/02/2018). Proyek tersebut menghubungkan Tol Jagorawi menuju Cinere. Tol Cijago sudah beroperasi dari Tol Jagorawi sampai Simpang Juanda Depok, dan dilanjutkan pemangunannya dari Simpang Juanda hingga Jalan Margonda Raya Depok.

JAKARTA, KOMPAS.comTarif tol yang berlaku saat ini dikeluhkan oleh sejumlah supir truk logistik lantaran dianggap terlalu mahal. Presiden Joko Widodo (Jokowi) pun berencana memangkas tarif yang berlaku guna menekan biaya angkut logistik.

Rencana pemangkasan tarif ini pun kemudian mendapat tanggapan investor dan Badan Usaha Jalan Tol (BUJT).

Menurut Direktur Utama PT Translingkar Kita Jaya Hilman Muchsin tinggi rendahnya tarif tol tergantung pada biaya yang harus dikeluarkan saat pembangunan jalan tol itu sendiri. Salah satu komponen termahal adalah pembebasan lahan.

Hilman menuturkan, bila proses pembebasan lahan dapat berjalan cepat, semestinya tarif yang dibebankan kepada masyarakat tidak perlu terlalu tinggi saat tol tersebut beroperasi. Persoalannya, sering kali proses pembebasan lahan itu berjalan lambat.

“Karena keterbatasan pemerintah dalam menyediakan tanah, BUJT harus menanggung biaya kenaikan. Kan setiap tahun naik. Harusnya dioperasikan dalam dua tahun, delapan tahun belum juga dioperasikan,” kata Hilman kepada Kompas.com, Senin (26/3/2018).

Proyek pembangunan Tol Cijago II, di Jalan Juanda, Kota Depok, Jawa Barat, Sabtu (24/02/2018). Proyek tersebut menghubungkan Tol Jagorawi menuju Cinere. Tol Cijago sudah beroperasi dari Tol Jagorawi sampai Simpang Juanda Depok, dan dilanjutkan pemangunannya dari Simpang Juanda hingga Jalan Margonda Raya Depok.MAULANA MAHARDHIKA Proyek pembangunan Tol Cijago II, di Jalan Juanda, Kota Depok, Jawa Barat, Sabtu (24/02/2018). Proyek tersebut menghubungkan Tol Jagorawi menuju Cinere. Tol Cijago sudah beroperasi dari Tol Jagorawi sampai Simpang Juanda Depok, dan dilanjutkan pemangunannya dari Simpang Juanda hingga Jalan Margonda Raya Depok.
Komponen berikutnya yaitu biaya konstruksi. Dengan pembebasan lahan yang lambat, secara otomatis pekerjaan konstruksi pun tidak bisa dilaksanakan.

Di sisi lain, semakin mundur pekerjaan, maka biaya konstruksi yang dikeluarkan akan semakin besar.

BUJT, sebut dia, pada umumnya bersedia meminjam dana dari perbankan untuk membantu pemerintah menalangi anggaran pembebasan lahan.

Namun yang perlu menjadi catatan, pengembalian investasi sudah dihitung sedemikian rupa di dalam rencana bisnis yang juga diatur dalam Perjanjian Pengusahaan Jalan Tol (PPJT).

“Kalau tarif diturunkan lagi, udah itu enggak ada lagi kepastian usaha di jalan tol. Karena di jalan tol itu hanya dua orang bisa masuk. Satu lewat tarif, dua lewat konsesi. Itu saja. Kalau tarifnya sudah goyang, ya bubar. Kan tarifnya ditentukan sejak awal,” keluh Hilman.

Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X