Kompas.com - 14/03/2018, 09:00 WIB

KOMPAS.com - Bangladesh adalah salah satu negara yang paling rentan di dunia dalam hal banjir, badai, dan kenaikan permukaan air laut.

Pada 2016, Bangladesh mengalami empat siklon atau angin topan, sebuah rekor dalam sejarah di negara tersebut.

Sementara pada 2050, kenaikan permukaan air laut diperkirakan membanjiri 17 persen area dan menggusur hingga 18 juta orang.

Kejadian cuaca ekstrem sudah menimpa banyak rumah, sekolah, dan bangunan komersial setiap tahunnya.

Prihatin terhadap hal tersebut, sebuah firma arsitektur yang berbasis di Amsterdam bernama Waterstudio menemukan satu solusi yang mungkin bisa diterapkan, yaitu rumah terapung yang dapat menahan badai.

"Setiap pondasi terbuat dari palet kayu, kawat, dan ribuan botol plastik daur ulang, yang memungkinkan struktur mengapung," ujar CEO Waterstduio Koen Olthius

Bangladesh City AppsWaterstudio Bangladesh City Apps
Waterstudio akan mengirimkan lima struktur yang disebut City Apps ini, ke Dhaka, ibu kota Bangladesh pada akhir November.

Waterstudio akan segera mengirimkan lima City Apps ke Korail, sebuah area yang didiami masyarakat berpenghasilan rendah. Rumah ini dibuat portabel dan bisa pindah ke lingkungan yang berbeda.

City Apps juga dapat disesuaikan untuk beberapa jenis kegunaan, termasuk ruang kelas, sistem penyaringan air, klinik, atau rumah.

Pada siang hari, sebuah struktur akan menjadi kelas yang memiliki 20 tablet workstation dan dua layar pengajaran. Pada malam hari, ruang bisa digunakan sebagai warnet.

Bangladesh City AppsWaterstudio Bangladesh City Apps
Empat unit lainnya terdiri dari dapur, fasilitas dengan toilet umum dan shower, dan satu fasilitas dengan generator cadangan untuk listrik. Unit ini didukung oleh panel surya yang terletak di atap.

Unit-unit tersebut akan terbawa ke dasar laut, dan bergerak naik turun saat permukaan air naik, membantu mereka menahan badai. Mereka dirancang agar kedap udara untuk mengurangi risiko banjir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.