Tim KKK Diterjunkan Selidiki Ambruknya "Bekisting" Beton Tol Becakayu

Kompas.com - 20/02/2018, 08:02 WIB
Kondisi TKP tiang girder pengerjaan pengecoran yang rubuh dj proyek Becakayu, Selasa (20/2/2018) Kompas.com/Setyo AdiKondisi TKP tiang girder pengerjaan pengecoran yang rubuh dj proyek Becakayu, Selasa (20/2/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com — Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat telah menerjunkan tim Komite Keselamatan Konstruksi (KKK) untuk menyelidiki peristiwa ambruknya bekisting pierhead atau cetakan beton kepala pilar Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu).

Berdasarkan laporan Kompas TV, peristiwa yang terjadi Selasa (20/2/2018) dini hari itu mengakibatkan tujuh orang menjadi korban.

Baca juga: Tiang Tol Becakayu Ambruk, Diketahui Digarap Waskita Karya

Enam di antaranya dilarikan ke RS UKI Cawang, sementara satu lainnya dievakuasi ke RS Polri Kramatjati.

"Sudah dari lapangan, ada lima orang sudah mengecek ke lapangan," kata Direktur Jenderal Bina Konstruksi Syarif Burhanuddin lewat pesan singkat kepada Kompas.com.

Hingga kini, tim masih bekerja untuk menyelidiki penyebab terjadinya insiden itu. Syarif mengaku belum dapat menyimpulkan dugaan sementara terjadinya peristiwa itu.

"Masih dipelajari," katanya.

Sementara itu, Ketua Masyarakat Infrastruktur Indonesia Harun al-Rasyid Lubis mengatakan, terjadinya kecelakaan kerja pada proyek Tol Becakayu dan proyek-proyek infrastruktur lain adalah fenomena gunung es.

"Ada kesalahan sistem. Akar masalahnya sangat mendasar. Bisa jadi passive factor terkait manajemen. Bukan sekadar active factor jika melihat dari man-machine interaction," ucap Harun.

Berdasarkan laporan KompasTV, diduga, bekisting pierhead tersebut roboh ketika pekerja tengah melakukan pengecoran di atas sekitar pukul 03.00 WIB.

Bekisting pierhead tersebut tidak kuat menahan beban kemudian ambruk dan menimpa pekerja di bawahnya. Pekerja yang di atas pun jatuh.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X