Kompas.com - 27/12/2017, 06:00 WIB
Direktur Utama BTN Maryono bersama Kepala Ekonom BTN Winang Budoyo, pada diskusi dan temu media bertema Membuka Ruang FLPP 2018 untuk mendukung Program Sejuta Rumah di Bogor, Minggu (24/12/2017). LTFDirektur Utama BTN Maryono bersama Kepala Ekonom BTN Winang Budoyo, pada diskusi dan temu media bertema Membuka Ruang FLPP 2018 untuk mendukung Program Sejuta Rumah di Bogor, Minggu (24/12/2017).
Penulis Latief
|
EditorLatief

Bogor, KompasProperti - Pengembang perumahan sederhana tidak perlu khawatir lagi dengan keberlanjutan pembiayaan perumahan. Dirut BTN Maryono menyatakan mulai 2018 nanti BTN bersiap kembali menyalurkan dana Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP) dan akan menambah besar porsi penyerapan kredit rumah dengan skema itu.

Kesiapan tersebut, lanjut Maryono, dilandasi realisasi kinerja perseroan selama tiga tahun dalam Program Satu Juta Rumah. BTN telah menyalurkan kredit perumahan untuk lebih dari 1,61 juta unit rumah, terhitung sejak ditunjuk menjadi agen Program Satu Juta Rumah hingga November 2017.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pertumbuhan kami jauh di atas rata-rata. Total KPR di 2017 ini sudah Rp 65 triliun untuk(nonsubsidi, sedangkan untuk yang subsidi Rp 68 triliun. Pertumbuhan untuk rumah subsidi bisa mencapain 35 persen dan yang nonsubsidi bisa 11 sampai 12 persen," ujar Maryono, pada diskusi dan temu media bertema 'Membuka Ruang FLPP 2018 untuk mendukung Program Sejuta Rumah di Bogor, Minggu (24/12/2017).

Sejak ditunjuk menjadi bank pembiayaan dalam Program Satu Juta Rumah pada 2015 lalu, lanjut Maryono, BTN mencatatkan realisasi penyaluran kredit perumahan lebih dari target yang ditetapkan.

Realisasi penyaluran pinjaman perumahan BTN pada 2015 misalnya, mencapai 110 persen dari target yang dibidik atau setara 474.099 unit rumah. Lalu, pada tahun berikutnya, dari target 570.000 unit rumah, realisasi penyaluran kredit perumahan BTN telah mencapai 104,5 persen atau setara 595.540 unit rumah.

Sementara sampai November 2017 ini, lanjut dia, BTN juga telah menyalurkan kredit perumahan untuk 549.699 unit rumah. Realisasi ini tercatat melebihi separuh dari total realisasi seluruh agen Program Satu Juta Rumah.

CEO Indonesia Property Watch Ali Tranghanda mengapresiasi langkah BTN membuka ruang untuk kembali menyalurkan dana FLPP mulai 2018 nanti. Dengan kembalinya BTN ke dalam skema FLPP, lanjut dia, akan menambah besar porsi penyerapan kredit rumah.

Terhitung sejak BTN tak lagi menyalurkan FLPP pada 2017 ini, tutur Ali, IPW mencatat sebanyak 33 bank lain penyalur FLPP hanya mengambil porsi sebesar 12,3 persen dari total dana pemerintah tersebut. Sebaliknya, secara total porsi penyalur FLPP masih di tangan BTN, yakni 87,7% dari penyaluran FLPP.

Ali mengaku sempat khawatir, dengan belum terlibatnya BTN dalam penyaluran FLPP 2018, penyerapan FLPP akan merosot. Data November 2017 mencatat penyaluran FLPP baru mencapai 43,06 persen dari target atau hanya sebanyak 17.227 unit.

Angka tersebut, lanjut Ali, anjlok 61,8 persen secara tahunan. Dari nilai penyaluran pun terpantau merosot 55,6 persen dari Rp 4,42 triliun pada November 2016 menjadi hanya Rp1,97 triliun di bulan yang sama tahun ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.