Kompas.com - 28/11/2017, 13:42 WIB
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono (kanan), Ketua Komisi V DPR RI Fary Djemi Francis (kanan) menanam pohon untuk penghijauan di sekitar areal Bendungan Raknamo, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (28/11/2017) Kompas.com/Sigiranus Marutho BereMenteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono (kanan), Ketua Komisi V DPR RI Fary Djemi Francis (kanan) menanam pohon untuk penghijauan di sekitar areal Bendungan Raknamo, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (28/11/2017)
|
EditorHilda B Alexander

KUPANG, KompasProperti - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah melelang proyek strategis nasional Bendungan Temef di Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, proyek pembangunan bendungan terbesar di NTT itu rencananya akan dibangun pada 2018 mendatang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bendungan Temef sudah kita lelang dan tinggal tanda tangan kontrak pada Desember ini, tinggal Januari 2018 bisa dimulai proyeknya," ucap Basuki kepada sejumlah wartawan saat kunjungan kerja ke Bendungan Raknamo, Kabupaten Kupang, Selasa (28/11/2017).

Menurut Basuki, Bendungan Temef merupakan satu dari tujuh alokasi proyek strategis nasional pembangunan bendungan di NTT.

Selain itu, ada bendungan lainnya yakni Bendungan Raknamo dan Bendungan Manikin di Kabupaten Kupang, Bendungan Rotiklot di Kabupaten Belu, Bendungan Kolhua di Kota Kupang.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono sedang bermain drum dan Ketua Komisi V DPR RI Fary Djemi Francis sedang bernyanyi di sekitar Bendungan Raknamo, Desa Raknamo, Kecamatan Amabi Oefeto, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (28/11/2017)Kompas.com/Sigiranus Marutho Bere Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono sedang bermain drum dan Ketua Komisi V DPR RI Fary Djemi Francis sedang bernyanyi di sekitar Bendungan Raknamo, Desa Raknamo, Kecamatan Amabi Oefeto, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (28/11/2017)
Adapun dua bendungan lainnya di Pulau Flores yakni Bendungan Napunggete di Kabupaten Sikka dan Bendungan Lambo di Kabupaten Nagekeo.

"Perlu diketahui, dalam lima tahun ini ada tujuh bendungan di NTT dari 49 program nasional. Tentunya semakin banyak yang dibangun pasti akan semakin baik," sebut Basuki.

Embung

Di tempat yang sama Ketua Komisi V DPR RI Fary Djemi Francis meminta agar pembangunan bendungan di NTT, tidak mengurangi kuota pembangunan embung di wilayah itu.

"Karena NTT ini provinsi kepulauan, maka tentu membutuhan banyak embung kecil, karena itu menjadi karakter NTT. Jadi yang besar dibangun tapi, embung-embung kecil itu kuotanya jangan dikurangi," kata Fary.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.