Menghibur, Atraksi Pencahayaan Sekelas Amsterdam Arena di Balikpapan

Kompas.com - 06/11/2017, 13:43 WIB
Stadion Batakan, Kalimantan Timur Dokumentasi Philips IndonesiaStadion Batakan, Kalimantan Timur
|
EditorHilda B Alexander

BALIKPAPAN, KompasProperti - Sudah sejak beberapa bulan jelang peresmiannya, Stadion Batakan, Balikpapan, Kalimantan Timur, menjadi buah bibir kalangan pecinta sepak bola Nusantara.

Bukan apa-apa, rumah bagi tim Persiba Balikpapan, ini diklaim sebagai definisi baru desain dan pengembangan stadion modern. 

Baca juga : Balikpapan Masters Jadi Launching Resmi Stadion Batakan

Rancangan fisiknya, sekilas mirip dengan Amsterdam Arena di negeri kincir angin, Belanda sana. Perancangnya, Arkitek Team Empat, memang mendesain stadion ini laiknya stadion di negara-negara barat.

Stadion Batakan, Balikpapan, Kalimantan TimurHilda B Alexander/Kompas.com Stadion Batakan, Balikpapan, Kalimantan Timur
Namun, karena dana terbatas hanya Rp 1,2 triliun dan belakangan membengkak jadi Rp 1,4 triliun, konstruksinya sempat molor bertahun-tahun. Untuk diketahui, stadion berkapasitas 40.000 penonton ini mulai dibangun pada 2010, dan selesai enam tahun kemudian!

Baca juga : Tim Legenda Liverpool Juarai Balikpapan Masters Cup

Karena itu, wajar bila di beberapa bagian stadion, masih menyisakan pekerjaan minor. Dalam pantauan KompasProperti, beberapa fasilitas dan utilitas masih dalam proses pengerjaan, terutama di lantai lapis kedua dan ketiga. Termasuk lift, tangga darurat, kamar ganti, toilet, dan foyer

Jamur dan kerusakan yang tampak di Stadion Batakan, Balikpapan, Kalimantan Timur.Hilda B Alexander/Kompas.com Jamur dan kerusakan yang tampak di Stadion Batakan, Balikpapan, Kalimantan Timur.
Selain itu, ini yang mencolok mata dan sangat mengganggu, di banyak titik terdapat kerusakan yang sejatinya tidak perlu terjadi.

Pasalnya, stadion ini baru saja diresmikan oleh Wali Kota Rizal Effendi bersamaan dengan perhelatan Balikpapan Masters Cup 2017 pada Minggu (5/11/2017).

KompasProperti mendapati ceiling berjamur dan lembab akibat rembesan air, lantai keramik yang pecah dan kotor, cat dinding yang mengelupas, dan lift rusak. Seluruh kerusakan ini berada tak jauh dari ruang pengendali atau control room

Country Leader Philips Lighting Indonesia (PLI) Rami Hajjar secara eksklusif mengungkapkan kesannya tentang Stadion Batakan kepada KompasProperti.

"Stadion ini memang masih belum semegah Amsterdam Arena, atau stadion lainnya di Eropa. Tempat duduknya juga masih berupa beton, dan belum dipasangi kursi," ujar Rami.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X