Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sebelum Jokowi Resmikan, Tol Medan-Binjai Ditinjau Gubernur Sumut

Kompas.com - 09/10/2017, 22:36 WIB
Kontributor Medan, Mei Leandha

Penulis

MEDAN, KompasProperti - Sebelum diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Tol Medan-Binjai ditinjau langsung oleh Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Tengku Erry Nuradi bersama Pimpinan Proyek dari PT Hutama Karya Hestu Budi.

Mereka melakukan peninjauan proyek dari gerbang tol (GT) Helvetia-Binjai sepanjang 10,6 kilometer.

Hasilnya, jalan tol siap dioperasikan. Tinggal pembangunan Ruas Tanjungmulia sepanjang 3,3 kilometer masih menunggu proses pembebasan lahan yang ditargetkan selesai Desember 2017.

"Kami meninjau jalan tol yang akan diresmikan Presiden. Jalan ini sudah selesai, mulai dari Helvetia sampai Binjai," kata Erry, kepada KompasProperti, Senin (9/10/2017).

Tol Medan-Binjai, lanjut Erry, menjadi jalur alternatif yang akan mempersingkat jarak dan waktu tempuh masyarakat. Sebelumnya, jalur normal Medan-Binjai ditempuh selama satu hingga dua jam.

Meski, saat ini masih ada kendala di seksi Tanjungmulia di Jalan Kapten Sumarsono sepanjang 3,3 kilometer yang belum bisa dibangun karena terkendala masalah lahan.

Kendala pembebasan lahan di seksi Tanjungmulia disebabkan tumpang tindihnya  kepemilikan. Masyarakat yang telah lama mendiami kawasan itu mengaku memiliki sertifikat tanah.  

"Sekarang, ada tiga kepemilikan yang sedang kami cari solusinya. Kami akan serahkan ke ranah hukum dengan konsinyasi ke pihak pengadilan. Target kami Desember bisa selesai," terang Erry.

Ruas tol Helvetia-Binjai tinggal pembenahan dan penambahan pagar pembatas pengaman yang masih ada beberapa yang kosong. Untuk Tol Medan-Binjai rencananya akan diresmikan Jokowi pada 15 dan 16 Oktober 2017.

"Semua sudah clear, besok rapat di Sesneg, makanya direncanakan akan diresmikan pada 15 dan 16 nanti," tegasnya.

Sementara itu, Kepala Kanwil BPN Sumut Bambang Priono mengatakan, untuk seksi Tanjungmulia, para penggarap menduduki lahan sampai memiliki keturunan.

Tahun 1973 terbit sertifikat hak milik (SHM). Dari enam yang memiliki sertifikat, baru tiga yang berhasil dijumpai tim pembebasan lahan. Sementara lainnya masih dalam proses.

Sesuai Pasal 86 Undang-Undang Pengadaan Tanah, lanjut Bambang, kalau terjadi sengketa atau perkara maka solusinya adalah konsinyasi.

Pembayaran akan dititipkan ke pengadilan dan akan memanggil pihak yang bersengketa.

Jadi kalaupun ada gugatan siapa yang menang perkara pihak tersebutlah yang nanti akan dibayarkan ganti rugi lahannya.

Pimpinan Proyek Jalan Tol Medan-Binjai, Hestu Budi mengatakan, kondisi eksisting badan jalan sudah 100 persen. Hanya butuh beberapa penyempurnaan saja sebelum operasional di mulai setelah dibuka Presiden.

"Tinggal dirapikan saja, seperti rumput dan marka-marka jalan," cetus Hestu.

Sedangkan tarif dan kapan akan diberlakukan sistem pembayaran non tunai, Budi masih menunggu keputusan pusat. Dia mengatakan, untuk sementara akan dibuka gratis selama uji coba dan penyesuaian.

"Ada yang dibuka gratis, ada juga nanti berbayar. Jadi penyesuaian dulu dan untuk petugas juga sudah ada," sebutnya.

Selain itu, Budi bilang, berdasarkan aturan penggunaan sistem pembayaran elektronik akan diberlakukan setelah jalan tol dibuka dan dikenakan tarif kepada pengguna jalan.

"Sesuai peraturan, tidak ada lagi menggunakan pembayaran tunai, terpaksa uang elektronik," tegas Budi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Berita
Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Hotel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan
[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

Berita
5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

Tips
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Berita
Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Berita
Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Usai Pandemi, Tren Belanja 'Offline' Meningkat Dua Kali Lipat

Usai Pandemi, Tren Belanja "Offline" Meningkat Dua Kali Lipat

Ritel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Cirebon: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Cirebon: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com