Serapan Dana Subsidi Rumah Masih Rendah

Kompas.com - 08/08/2017, 09:00 WIB
Ilustrasi shutterstockIlustrasi
Penulis Dani Prabowo
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KompasProperti - Kendati kebutuhan akan rumah masih tinggi, namun pemerintah masih belum mampu menutupi kebutuhan tersebut.

Bahkan, skema pembiayaan yang telah dirancang untuk dapat memenuhi target pembangunan rumah, khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), belum terserap maksimal.

Seperti diketahui, ada tiga skema bantuan kredit pemilikan rumah (KPR) yang disiapkan pemerintah, yaitu Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP), Subsidi Selisih Bunga (SSB) dan Subsidi Bantuan Uang Muka (SBUM).

Pada tahun ini, dana bantuan pembiayaan perumahan dialokasikan senilai Rp 4,5 triliun untuk pembangunan 40.000 unit rumah.

Dana tersebut berasal dari DIPA APBN-P 2017 sebesar Rp 3,1 trilun dan pengembalian pokok KPR FLPP Rp 1,4 triliun.

Sementara, untuk SSB dana yang dialokasikan sebesar Rp 615 miliar untuk pembiayaan 239.000 unit rumah. Sedangkan untuk SBUM sebesar Rp 1,1 triliun untuk pembiayaan 279.000 unit rumah.

Kenyataanya, berdasarkan data per Juli 2017 yang dikeluarkan Ditjen Pembiayaan Perumahan Kementerian PUPR, realisasi KPR FLPP yang tersalurkan baru Rp 742,5 miliar untuk pembangunan 6.491 unit rumah.

Sedangkan, KPR SSB yang telah disalurkan baru Rp 26,5 miliar untuk pembangunan 34.595 unit rumah dan Rp 145,5 miliar KPR SBUM untuk pembangunan 36.379 unit rumah.

Direktur Jenderal Pembiayaan Perumahan Kementerian PUPR Lana Winayanti mengaku, bila serapan bantuan masih rendah. Namun demikian, ia berharap, agar kondisi ini dapat segera membaik.

"Iya masih kecil banget, ada waiting list di bank-bank. Jadi kita kita harap, begitu FLPP cair bisa cepet," kata Lana di Kantor Kementerian PUPR, Senin (7/8/2017).

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X