Kredit Macet Ruko Paling Tinggi

Kompas.com - 25/07/2017, 23:30 WIB
Ruko Easton IstimewaRuko Easton
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KompasProperti - Kredit pemilikan rumah (KPR) dan apartemen (KPA) masih memiliki risiko tinggi bagi perbankan. Meski demikian, risiko tertinggi dari penyaluran dana perbankan ada pada ruko.

"Tingkat kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) ruko pada Mei 2017 mencapai 4,5 persen," ujar Vice President Economist Bank Permata Josua Pardede saat paparan Rumah.com Property Index di Jakarta, Selasa (25/7/2017).

Josua mengungkapkan riset Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan PermataBank menunjukkan, secara total, NPL tercatat 3,1 persen. Dengan demikian, risiko kredit macet ruko sangat jauh dari total NPL yang ada.

Bahkan, tingkat NPL ruko berada di atas apartemen dan rumah. Trennya juga meningkat sejak Januari 2017.

Adapun NPL KPR meningkat menjadi 2,6 persen pada Mei 2017 dari 2,2 persen pada Desember 2016.

Sementara NPL KPA meningkat menjadi 2,9 persen dari 2,5 persen sejak akhir tahun lalu.

Jika dirinci, NPL apartemen tertinggi ada pada tipe kecil atau kurang dari 21 meter persegi, yaitu 5,52 persen.

Untuk tipe apartemen menengah dengan luas 22-70 meter persegi, NPL-nya tercatat 2,78 persen.

Sedangkan apartemen tipe besar yaitu di atas 70 meter persegi, mencatatkan NPL paling rendah, yakni 1,77 persen.

Untuk rumah tapak, kredit macet lebih sering terjadi pada tipe dengan luas di atas 70 meter persegi dibandingkan tipe-tipe rumah lainnya. Pada tipe ini, NPL-nya tercatat 3,13 persen.

"NPL atau kredit bermasalah dari pembiayaan rumah tapak hampir mendekati 3 persen," kata Josua.

Sedangkan rumah yang memiliki NPL paling rendah adalah pada tipe menengah dengan ukuran 22-70 meter persegi, yatu 2,69 persen.

Adapun untuk rumah tipe kurang dari 21 meter persegi, NPL-nya tercatat 2,96 persen.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X