Ramadhan Usai, Kapan Penjualan Properti Bergairah Lagi?

Kompas.com - 28/06/2017, 19:40 WIB
Perumahan Metland Transyogie Dokumentasi MetlandPerumahan Metland Transyogie
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KompasProperti - Penjualan properti relatif lesu selama Ramadhan 2017. Pengembang pun berharap penjualan mulai membaik bulan depan.

Direktur PT Metropolitan Land Tbk (Metland) Wahyu Sulistio mengatakan, penjualan properti cenderung sepi selama satu bulan terakhir.

"Ini tren tahunan memang seperti ini. Setiap jelang Lebaran, penjualan tak terlalu ramai," ujar Wahyu saat berbincang dengan KompasProperti, Rabu (28/6/2017) malam.

Menurut Wahyu, faktor penyebab lesunya penjualan selama Ramadhan adalah masyarakat lebih memprioritaskan kebutuhan lain untuk hari raya, dibandingkan melirik properti.

"Terlebih lagi, sejak beberapa tahun terakhir ini Lebaran bersamaan dengan libur tahun ajaran baru. Itu semakin membuat penjualan properti lesu," imbuhnya.

Wahyu memprediksi, penjualan properti akan merangkak naik setelah Lebaran, paling cepat bulan Juli dan normal kembali sekitar September-Oktober mendatang.

(Baca juga: Metland Bakal Kembangkan Properti Terintegrasi LRT)

Dia mengungkapkan, tren lesunya penjualan properti sesungguhnya tak hanya saat Ramadhan, tetapi telah terjadi sejak awal 2017. 

"Terlebih lagi (lesunya penjualan) terjadi pada properti di atas Rp 1 miliar. Agak lesu, penjualannya lambat. Karena itu, kami lebih banyak bermain di pangsa kebutuhan rumah pertama," bebernya.

Adapun properti di bawah Rp 1 miliar yang digencarkan Metland antara lain perumahan di kawasan Cibitung dan Cileungsi, yang harganya berkisar Rp 300-800 juta.

"Respon masyarakat terhadap produk-produk tersebut cukup baik," lanjut Wahyu.

Tebar promo

Sebagai upaya menggenjot penjualan properti, Metland rutin menggelar promo, khususnya bagi pembeli rumah pertama. Metland memberi kemudahan dalam hal pembayaran uang muka (down payment) hingga 12 bulan.

Serupa dengan Metland, pengembang properti PT Ciputra Development Tbk (CTRA) pun mengalami sepinya penjualan selama bulan ini.

Hal itu sebagaimana diungkapkan oleh Corporate Secretary PT Ciputra Development Tbk (CTRA),Tulus Santoso.

"Biasa memang (Ramadhan) agak sepi. Mestinya mulai pulih Juli depan," ujar Tulus.

Sebagai langkah menggenjot penjualan, ia melanjutkan, Ciputra gencar menebar promo sepanjang tahun.

Promo itu antara lain Kredit Pemilikan Rumah (KPR) dengan bunga rendah, hadiah instalasi dapur, pendingin udara, hingga furniture.

Dok Ciputra Group Sejak awal April 2016 lalu, Ciputra memainkan strategi promosi berupa subsidi hingga Rp. 40 jutaan untuk apartemen Vida View di Makassar. Subsidi tersebut dalam bentuk subsidi uang muka 10 persen.

Walaupun secara umum sektor properti tengah lesu, Tulus mengatakan, perusahaannya berhasil membukukan penjualan yang dinilai cukup baik saat Mei lalu.

"Penjualan Ciputra pada Mei lalu mencapai Rp 1 triliun. Kalau sejak awal tahun hingga Mei, selama 5 bulan totalnya Rp 2,6 triliun," ungkanya.

Tulus mengklaim, angka penjualan bulan Mei itu lebih tinggi 2 kali lipat dibandingkan penjualan periode yang sama pada 2016.

"Kalau total awal tahun sampai Mei, secara year on year (yoy) relatif sama," katanya.

(Baca: Harga Naik, Rumah di Maja Paling Murah Rp 200 Juta)

Adapun kontributor terbesar penghasilan Ciputra tersebut berasal dari proyek properti di Makassar, Surabaya, dan Maja.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X