Dosen ITN Malang Ciptakan Aplikasi Pengendalian Tata Ruang

Kompas.com - 08/05/2017, 17:16 WIB
Muhammad Reza, seorang dosen Jurusan Planologi di Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang saat memperkenalkan UR - Watch, sebuah aplikasi yang diciptakannya, Senin (8/5/2017) KOMPAS.com / Andi HartikMuhammad Reza, seorang dosen Jurusan Planologi di Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang saat memperkenalkan UR - Watch, sebuah aplikasi yang diciptakannya, Senin (8/5/2017)
|
EditorHilda B Alexander

MALANG, KompasProperti - Muhammad Reza, dosen Jurusan Planologi di Institut Teknologi Nasional (ITN) Malang menciptakan aplikasi pengendalian dan pemanfaatan tata ruang berbasis android.

Aplikasi ini diberi nama UR-Watch yang merupakan kepanjangan dari urban and regional watch.

Ini merupakan aplikasi pertama di Indonesia yang menyajikan peta rancangan detail tata ruang suatu daerah beserta pengawasannya.

"Yang pertama sistem kerjanya adalah pelaporan," kata Reza, Senin (8/5/2017).

Baca: Indonesia, Darurat Penataan Ruang

Reza menjelaskan, melalui aplikasi itu, setiap orang bisa memantau pelaksanaan pembangunan sesuai dengan rancangan tata ruang yang ada.

Jika ada yang tidak sesuai, pengguna aplikasi itu bisa melaporkannya. Pelaporannya bisa dilakukan dengan mengunggah gambar lengkap dengan lokasinya.

"Dengan adanya tata ruang yang sudah terintegrasi dengan aplikasi bisa mengawasi dan melaporkan. Selanjutnya menunggu tanggapan dari pihak yang berwenang," jelasnya.

UR-Watch juga dikerjasamakan dengan pemerintah daerah setempat. Termasuk Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) untuk menjadi administrator supaya bisa menanggapi dan menindaklanjuti laporan yang dilakulan oleh warga melalui aplikasi itu.

"Nanti para pengguna bisa melihat pada akun history untuk melihat tindakan yang dilakukan pemerintah terhadap laporan itu," kata Reza.

Selain untuk pengawasan, aplikasi itu juga untuk memberikan informasi tentang rancangan tata ruang suatu daerah kepada pihak yang berkepentingan.

Menurut Reza, selama ini masyarakat tidak memiliki instrumen pengawasan terhadap rancangan tata ruang suatu daerah. Alhasil, pembangunan suatu daerah kerap tidak sesuai dengan rancangan tata ruang yang ada.

Harapannya, melalui aplikasi itu pembangunan di suatu daerah bisa diawasi supaya sesuai dengan tata ruang yang sudah ada dalam Peraturan Daerah.

"Selama ini instrumen pengendalian tata ruang itu tidak ada. Masyarakat pun tidak punya akses untuk mengawasi rencana tata ruang itu," jelasnya.

Saat ini, aplikasi itu masih diujicobakan di Kecamatan Kepanjen, Kabupaten Malang. Rencananya, Reza akan memperkenalkannya ke Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) supaya bisa digunakan di setiap daerah di Indonesia.

Melalui kerja sama dengan kementerian, peta rancangan tata ruang setiap daerah menjadi mudah didapatkan.

"Kami harapkan denga kerja sama Kementerian Agraria dan Tata Ruang bisa luas aksesnya," ucap dia.

Hanya, aplikasi itu masih terkendala Hak Kekayaan Intelektual (HKI) sehingga belum bisa dipublikasikan di lama aplikasi. Namun, saat ini, pihak ITN Malang masih mengurus HKI untuk aplikasi itu.

"Kami belum membuat HKI-nya. Setelah ada HKI-nya kita bisa upload ke play store. Harapannya bisa bermanfaat untuk masyarakat," tuntas Reza

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X