Kompas.com - 14/04/2017, 15:19 WIB
|
EditorHilda B Alexander

BANDUNG, KompasProperti - Sebuah karya arsitektur di Bandung baru-baru ini berhasil menyabet gelar terbaik di ajang Architizer A+ Awards.

Karya arsitektur tersebut adalah perpustakaan mini bernama Microlibrary Bima yang dirancang oleh SHAU Architects.

"Alhamdulillah warga Bandung, proyek perpustakaan kelurahan atau Microlibrary di Jalan Bima karya @shauarchitects meraih award juara dunia untuk kategori arsitektur & komunitas. Mantapsoul. Mangprang! #BandungKotaDesain," tulis Wali Kota Bandung Ridwan Kamil dalam akun Instagram-nya, Kamis (13/4/2017).

Architizer A+ Awards merupakan penghargaan terbesar bagi karya-karya arsitektur tahunan terbaik di dunia.

Tahun 2017 merupakan penyelenggaraan kelima Architizer A+ Awards. Penjurian dilakukan oleh lebih dari 400 tokoh dan pemimpin dunia yang berasal dari banyak latar belakang seperti fashion, penerbitan, properti, dan juga dalam bidang teknologi.

Archdaily Interior Microlibrary Bandung
Tujuan diselenggarakannya ajang penghargaan tersebut adalah untuk membuat dunia kembali mengingat betapa pentingnya arsitektur.

Maka dari itu, dalam setiap karyanya, seorang arsitek harus mampu memberikan kontribusi bagi masyarakat di sekitarnya.

Kembali ke Microlibrary, perpustakaan kecil yang dibuka pada Juli 2016 itu telah menarik perhatian dunia tidak hanya melalui persediaan buku-bukunya tetapi juga untuk desain cerdiknya.

Pasalnya, dinding-dinding pada perpustakaan ini dibuat menggunakan ember es krim. SHAU Architects menciptakan Microbibrary hanya seluas 159,8 meter persegi.

Tim SHAU Architects yang mengerjakan Microlibrary Bima terdiri dari Florian Heinzelmann, dan Daliana Suryawinata sebagai pemimpin proyek, Yogi Ferdinand, Rizki Supratman, Roland Tejoprayitno, Timmy Haryanto, Telesilla Bristogianni, Margaret Jo, Aistyara Charmita, Angga Rossi, Aditya Kusuma, dan Octavia Tunggal.

Sementara Yogi Yogi Pribadi dan Pramesti Sudjati terlibat sebagai kontraktor, serta Nusae Design sebagai desainer grafis.

Tim SHAU Architects memanfaatkan bahan-bahan daur ulang. Termasuk 2.000 ember plastik untuk membangun dinding perpustakaannya.

"Perpustakaan ini ada di Jalan Bima yang merupakan tempat komunal bagi orang-orang untuk bergaul dan membaca," kata Heinzelmann.

Sandy Pirouzi/Archdaily Dinding Microlibrary Bandung terbuat dari ember es krim bekas.
Selain meningkatkan literasi di Indonesia, Heinzelmann juga berharap agar perpustakaan ini mampu menumbuhkan kesadaran lingkungan masyarakat.

Hal itu diharapkannya lantaran beberapa pantai dan saluran air telah banyak tercemar serta tersumbat akibat meningkatnya sampah plastik.

Meskipun tidak jelas bagi pengunjung biasa atau orang yang meihatnya, dinding ember es krim ini sebenarnya membentuk kode biner dari kalimat "buku adalah jendela dunia".

Bagian bawah ember menandakan angka satu sementara ujung lainnya mewakili nol. Ditempatkan di antara tulangan baja vertikal, ember yang ditata sedemikian rupa ini berfungsi untuk mengusir air hujan.

Archdaily Interior microlibrary Bandung
Selain itu karena tidak terlalu buram, dinding ember ini membuat pembaca mendapatkan cahaya matahari alami dan juga mampu mengoptimalkan ventilasi alami.

Perpustakaan ini berada di lantai pertama dan dapat diakses oleh tangga di samping lantai dasar yang bisa digunakan untuk berbagai fungsi komunal.

Sebagai tambahan informasi, Microlibrary Bima didanai oleh Dompet Dhuafa, dan didukung penuh oleh Pemerintah Kota Bandung, Urbane Community, serta Indonesian Diaspora Foundation.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tokyo Akan Punya Gedung Pencakar Langit Baru, Fasadnya Terbuat Dari Keramik

Tokyo Akan Punya Gedung Pencakar Langit Baru, Fasadnya Terbuat Dari Keramik

Konstruksi
Sinarmas Land Rilis Ruko Tiga Lantai di BSD City, Dibanderol Rp 2,7 Miliar

Sinarmas Land Rilis Ruko Tiga Lantai di BSD City, Dibanderol Rp 2,7 Miliar

Berita
Luhut: Meski Utang Indonesia Rp 7.000 Triliun, tapi Produktif untuk Jalan Tol

Luhut: Meski Utang Indonesia Rp 7.000 Triliun, tapi Produktif untuk Jalan Tol

Berita
Selama Juli, Tingkat Hunian Hotel di The Nusa Dua Capai 65,37 Persen

Selama Juli, Tingkat Hunian Hotel di The Nusa Dua Capai 65,37 Persen

Hotel
Gandeng DKS Group, Marriot International Akan Buka Hotel Baru di Kuta

Gandeng DKS Group, Marriot International Akan Buka Hotel Baru di Kuta

Hotel
Kinerja Membaik, KAI Cetak Laba Bersih Rp 740 Miliar

Kinerja Membaik, KAI Cetak Laba Bersih Rp 740 Miliar

Berita
Terminal Tingkir di Salatiga Direvitalisasi, Menhub: Nanti Ada Ruang Pertemuan

Terminal Tingkir di Salatiga Direvitalisasi, Menhub: Nanti Ada Ruang Pertemuan

Fasilitas
Soal Utang Indonesia Capai Rp 7.000 Triliun, Luhut: Itu Salah Satu Terkecil di Dunia

Soal Utang Indonesia Capai Rp 7.000 Triliun, Luhut: Itu Salah Satu Terkecil di Dunia

Berita
Mulai Rp 200 Ribu, Anda Bisa Menginap di Homestay KSPN Bromo-Tengger-Semeru

Mulai Rp 200 Ribu, Anda Bisa Menginap di Homestay KSPN Bromo-Tengger-Semeru

Hunian
Begini Progres Pembangunan 8 Ruas Jalan Tol Trans Sumatera

Begini Progres Pembangunan 8 Ruas Jalan Tol Trans Sumatera

Konstruksi
Promo Merdeka KAI, Kereta Jarak Jauh Mulai Rp 17.000, Cek di Sini

Promo Merdeka KAI, Kereta Jarak Jauh Mulai Rp 17.000, Cek di Sini

Berita
Tol Serang-Panimbang Bakal Sokong Kawasan Pariwisata Tanjung Lesung

Tol Serang-Panimbang Bakal Sokong Kawasan Pariwisata Tanjung Lesung

Berita
Kata Luhut, Tol Serang-Panimbang Bikin Ekonomi Banten Tumbuh Jadi 6 Persen

Kata Luhut, Tol Serang-Panimbang Bikin Ekonomi Banten Tumbuh Jadi 6 Persen

Berita
Intiland dan Mitbana Berkongsi, Kembangkan TOD 51 Hektar di Tangerang

Intiland dan Mitbana Berkongsi, Kembangkan TOD 51 Hektar di Tangerang

Kawasan Terpadu
Hutama Karya Incar Proyek Jalan Tol di IKN Nusantara

Hutama Karya Incar Proyek Jalan Tol di IKN Nusantara

Berita
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.