Mangkrak 11 Tahun, Terminal Pulogebang Perlu Penyesuaian

Kompas.com - 27/12/2016, 22:00 WIB
Suasana ruang tunggu keberangkatan di Terminal Pulo Gebang, Jakarta Timur, Selasa (27/12/2016). Suasana ruang tunggu keberangkatan di Terminal Pulo Gebang, Jakarta Timur, Selasa (27/12/2016).
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KOMPAS.com - Terminal Pulogebang di Jakarta Timur sudah dirancang sejak 2001. Pembangunannya selesai sebelas tahun kemudian yakni pada 2012.

Sementara pengoperasiannya baru berlangsung selama 6 bulan terakhir. Setelah mangkrak cukup lama, perlu adanya penyesuaian operasional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sementara ini ada 1.800 operator bus. Masalahnya, waktu perencanaan terminal dulu baru ada 235 operator bus," ujar ujar arsitek Paul Tanjung Tan kepada Kompas.com, Selasa (27/12/2016).

Menurut Paul, manajemen terminal yang berada di bawah Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta, harus segera dibenahi.

Selain dari sisi operator bus, pengelolaan penumpang juga diperlukan mengingat jumlahnya jauh lebih banyak dari sejak perencanaan dilakukan 14 tahun lalu.

Ia menambahkan, begitu pula pengelolaan pedagang yang harus dibenahi melalui penyuluhan dari pengelola termina.

"Seharusnya dalam gedung ini tidak boleh memasak atau merokok. Karena, gedung tidak disiapkan untuk hal-hal seperti itu," sebut Paul.

Arimbi Ramadhiani Terminal Pulo Gebang. Gambar diambil Selasa (27/12/2016).

Ia menambahkan, jika sewaktu-waktu terjadi kebakaran akibat aktivitas pedagang yang tidak dikontrol, maka tanggung jawab ada di pengelola. Dalam hal ini, Dishub juga akan kewalahan jika terjadi hal-hal tersebut.

"Mereka betul-betul harus mengadakan penyuluhan baik pada operator bus, pengemudi, dan pedagang. Dishub sendiri perlu pembenahan untuk terminal sebesar ini," tutur Paul.

Terminal yang disebut-sebut sebagai terminal terbesar se-Asia Tenggara tersebut, kata dia, akan menjadi percontohan bagi terminal lain.

Beberapa hal harus diperhatikan betul, khususnya untuk kebersihan baik itu di kamar mandi, tempat ibadah, ruko, hingga pembuangan sampah. Semuanya harus dijaga agar tetap higienis.

Selain itu pengelola juga harus memikirkan bagaimana evakuasi penumpang dalam keadaan darurat.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.