Akses Tol dan Harga Lahan BSD City yang Terus Naik...

Kompas.com - 04/06/2016, 08:19 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
Penulis Latief
|
EditorLatief

SERPONG, KOMPAS.com - Kekuatan infrastruktur di kawasan BSD City, Serpong, masih tetap pendorong utama tingginya penjualan properti, terutama apartemen. Harga lahan di kawasan ini masih tinggi, menyusul akses tol yang terus dibangun dan kawasan komersial yang melingkupinya semakin lengkap.

Pembangunan Jalan Tol Serpong-Balaraja akan dimulai pada kuartal IV tahun ini. Tol tersebut akan bersambung dengan Jalan Tol Tangerang-Merak dan Jalan Tol Jakarta-Serpong. Adapun Serpong-Legok masuk dalam pengembangan Tahap I sepanjang 11 kilometer, sedangkan Tahap II adalah Legok-CitraRaya (8 kilometer) dan Tahap III CitraRaya-Balaraja (12 kilometer).

Sejumlah pengamat memprediksi kesiapan akses tol tersebut bakal mengatrol harga lahan kawasan yang dilintasinya sekitar 5 persen hingga 6 persen. Adapun pintu tolnya didesain berada di BSD City 1 (AEON Mall), BSD City 2 (kawasan industri), BSD City 3 (perumahan), Legok, Citraraya, dan Balaraja.

Berdasarkan catatan Kompas.com, saat ini harga lahan di Serpong, khususnya BSD City berada pada level Rp12 juta hingga Rp13 juta per meter persegi untuk perumahan. Sementara untuk bangunan komersial Rp18 juta hingga Rp20 juta per meter persegi.

"Itu sudah otomatis, kalau infrastruktur sudah lengkap, permintaan properti baik residensial atau komersial pasti melesat. Untuk apartemen apalagi, makin dekat kawasan komersial sudah pasti harga terus naik,” ujar Ratdi Gunawan, Konsultan Pemasaran 'B Residence' kepada Kompas.com, Jumat (3/6/2016).

Ratdi menambahkan bahwa permintaan apartemen eksklusif di BSD City saat ini masih tinggi, terutama dengan adanya pengembangan di sekitar kawasan AEON mal. Sekarang ini semakin banyak proyek apartemen dan perkantoran mewah berdiri berdampingan di kawasan itu.

Mengulang sukses tower pertamanya yang terjual 100 persen, lanjut Ratdi, penjualan tower kedua B Residence saat ini sudah mencapai 60 persen sejak dimulainya pembangunan ketiga tower apartemen itu dua bulan lalu.

"Kesiapan akses tol itu bahkan sudah didukung KRL yang semakin berkembang dan diminati kaum komuter Serpong, sedangkan fasilitas publik dan komersial, mulai rumah sakit, instansi pendidikan hingga komersial terus tumbuh di sini," kata Ratdi.

Untuk itu, lanjut Ratdi, pihaknya berani menawarkan per unit apartemen di angka Rp 500 jutaan. Alasannya, BSD City sudah bisa ditempuh dari mana saja dan dengan moda apa saja.

"Lebih penting dari itu, infrastrukturnya juga sudah makin lengkap," kata Ratdi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X