Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ikuti China, Jerman Rancang Lampu Trotoar buat Pecandu Medsos

Kompas.com - 09/05/2016, 17:00 WIB
Ridwan Aji Pitoko

Penulis

AUGSBURG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Augsburg, Jerman, membuat satu kebijakan baru guna mengakomodasi fenomena yang terjadi saat ini.

Mereka melihat bahwa kini para pejalan kaki begitu sibuk melihat smartphone atau ponselnya dan mengindahkan keberadaan serta fungsi lampu lalu lintas.

Oleh sebab itu, Pemerintah Kota Augsburg memasang lampu lalu lintas baru di trotoar jalan sehingga ketika para pejalan kaki menunduk sambil melihat ponselnya, mereka tidak akan melewatkan lampu lalu lintas tersebut.

"Kebijakan ini menciptakan level baru dalam hal kepekaan terhadap lampu lalu lintas," ucap Humas Pemerintah Kota Augsburg, Stephanie Lermen.

Lermen mengatakan bahwa uang yang digunakan untuk membuat lampu lalu lintas melekat di trotoar dihabiskan dengan bijaksana.

Pasalnya, sebuah survei baru-baru ini di beberapa kota Eropa, termasuk Berlin menemukan bahwa 20 persen pejalan kaki terdistraksi oleh ponsel mereka.

Survei lainnya menunjukkan, anak-anak muda paling besar kemungkinannya untuk mengorbankan keselamatannya hanya sekadar melihat profil Facebook atau pesan WhatsApp.

Permasalahan itu bahkan semakin parah di Amerika Serikat (AS). Sebuah survei yang dilakukan Universitas Washington menemukan bahwa 1 dari 3 warga AS sibuk bermain ponsel ketika berada di perempatan jalan.

Menurut surat kabar Jerman, Süddeutsche Zeitung, tidak semua orang menganggap lampu lalu lintas di trotoar adalah ide bagus.

Beberapa dari mereka bahkan menganggap proyek tersebut membuang pajak yang telah mereka bayar.

"Sampai sekarang, saya bahkan tidak menyadari keberadaan lampu lalu lintas tersebut," kata salah satu pejalan kaki.

Tetapi pemerintah kota mengatakan sebaliknya, proyek ini merupakan yang terbaik untuk warga Augsburg.

Gagasan pemasangan lampu lalu lintas di trotoar datang setelah gadis berusia 15 tahun tewas tertabrak trem.

Menurut laporan polisi, gadis tersebut terganggu oleh ponselnya ketika sedang menyeberang jalan.

Augsburg bukan satu-satunya kota yang telah menciptakan proyek lampu lalu lintas di trotoar karena sebelumnya kota Chongqing di China sudah menerapkannya pada 2014 silam.

Baca: China Punya Trotoar Khusus "Pencandu" Ponsel

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Berita
Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Hotel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan
[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

Berita
5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

Tips
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Berita
Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Berita
Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Usai Pandemi, Tren Belanja 'Offline' Meningkat Dua Kali Lipat

Usai Pandemi, Tren Belanja "Offline" Meningkat Dua Kali Lipat

Ritel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Cirebon: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Cirebon: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com