Kisah Nenek dan Rumahnya Menginspirasi Film Animasi "UP"

Kompas.com - 19/04/2016, 23:05 WIB
Kini, rumah berusia ratusan tahun itu dikelilingi oleh menara-menara beton di ketiga sisinya. Hal itu menjadikan bangunan kecil tersebut sebagai satu-satunya rumah di wilayah Ballard. www.amusingplanet.comKini, rumah berusia ratusan tahun itu dikelilingi oleh menara-menara beton di ketiga sisinya. Hal itu menjadikan bangunan kecil tersebut sebagai satu-satunya rumah di wilayah Ballard.
|
EditorHilda B Alexander

SEATLLE, KOMPAS.com - Apapun yang dimilikinya secara sah, seseorang pasti akan mempertahankannya setengah mati, tak peduli yang akan terjadi.

Demikian halnya dengan Edith Macefield, seorang perempuan tua yang mempertahankan rumahnya dari gempuran industrialisasi di tengah kota.

Rumah Edith berada di sudut antara Jalan Northwest 46 dan Avenue 15, Ballard, Seattle, Amerika Serikat. Rumah tradisional kecil itu berada tepat di tengah-tengah Trader Joe dan LA Fitness.

Kini, rumah berusia ratusan tahun itu dikelilingi oleh menara-menara beton di ketiga sisinya. Hal itu menjadikan bangunan kecil tersebut sebagai satu-satunya rumah tapak di wilayah Ballard. 

www.amusingplanet.com Rumah Edith berada di sudut antara Jalan Northwest 46 dan Avenue 15, Ballard, Seattle, Amerika Serikat. Rumah tradisional kecil itu berada tepat di tengah-tengah Trader Joe dan LA Fitness.

Awalnya, rumah tersebut akan dijadikan sebagai kompleks komersial pada 2006 lalu. Namun, Edith menolak menjual rumahnya. Ia bahkan tetap bergeming meski ditawari uang pengganti senilai 1 juta dollar AS atau setara Rp 12,1 miliar.

Atas penolakannya itu, Edith menjadi pahlawan warga Ballard yang lelah melihat lingkungannya hilang ditelan kondominium mewah dan restoran trendi.

Publisitas Edith pun begitu besar sehingga memaksa pengembang membangun gedung lima lantai di sekitar rumah berusia 108 tahun tersebut.

Hingga pada akhirnya, rumah bersejarah milik Edith itu menjadi inspirasi pembuatan film animasi Pixar berjudul"UP."

"Aku tidak akan pindah. Aku tidak butuh uang. Uang bukanlah segalanya," kata Edith pada Seattle P-I.

www.amusingplanet.com Awalnya, rumah tersebut akan dijadikan sebagai kompleks komersial pada 2006 lalu. Namun, Edith menolak menjual rumahnya. Ia bahkan tak bergeming meski ditawari uang pengganti senilai 1 juta dollar AS atau setara Rp 12,1 miliar.

Edith membeli rumah itu pada 1950 dan terus dihuni sampai kematian menjemputnya pada 2008. Dia terus tinggal di rumahnya, bahkan ketika banyak hutan beton mengelilinginya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X