Kompas.com - 19/01/2016, 23:11 WIB
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pengusaha yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) keberatan jika Rancangan Undang-undang (RUU) Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera) diundangkan dan diberlakukan.

Menurut Ketua Apindo Anton Supit, tidak semua pengusaha berhasil atau memiliki penghasilan yang besar. Pasalnya, saat ini, banyak beban yang harus ditanggung pengusaha, mengingat perekonomian Indonesia juga belum pulih.

"Pengusaha itu dilihat daya saingnya ada apa enggak. Dari 2011, ekspor kita turun. Kalau terjadi surplus, ada bahan baku sebagai penolong, tetapi ekonomi kita ada masalah," ujar Anton, di Jakarta, Selasa (19/1/2016).

Anton menilai, hal yang paling penting saat ini adalah penciptaan lapangan kerja bahkan sampai 50 tahun kemudian.

Saat ini pengusaha sudah kalah dalam persaingan. Dengan adanya Tapera, bisa menambah beban pengusaha karena harus menanggung iuran perumahan pegawainya.

Anton menambahkan, setiap ketentuan atau kebijakan pemerintah pasti akan menimbulkan pro dan kontra. Namun, ia meminta pemerintah untuk mempertimbangkan kembali RUU Tapera ini.

"Kamar Dagang dan Industri (Kadin) sudah sependapat dengan Apindo, kalau kami tidak sependapat dengan RUU ini. Apindo secara tegas menolak," tutur Anton.


Penambahan beban pekerja

Di saat yang sama, anggota Apindo Haryanto Adikoesoemo juga mengatakan biaya yang harus dikeluarkan pengusaha saat ini sudah cukup besar.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.