Mencuci Piring dengan Mesin Lebih Hemat Ketimbang Tangan

Kompas.com - 02/10/2015, 17:00 WIB
Studi menunjukkan, ketika digunakan untuk memaksimalkan fitur hemat energi, mesin pencuci piring modern dapat mengungguli mencuci dengan tangan yang paling hemat sekalipun Studi menunjukkan, ketika digunakan untuk memaksimalkan fitur hemat energi, mesin pencuci piring modern dapat mengungguli mencuci dengan tangan yang paling hemat sekalipun
|
EditorHilda B Alexander

KOMPAS.com - Mencuci piring menggunakan tangan merupakan praktik yang umum dilakukan ibu rumah tangga atau anggota keluarga lainnya. Bagi banyak orang, mencuci dengan tangan terasa lebih bersih dibandingkan dengan mesin pencuci piring. Hal ini juga bisa menjadi perasaan yang sangat pribadi, membudaya, dan sulit untuk dilepaskan.

Masalahnya adalah, beberapa kelompok ahli, termasuk dari Consumer Reports, Environmental Protection Agency Program Star Energy (Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam), dan American Council for an Energy-Efficient Economy (Dewan Amerika untuk Ekonomi Energi Efisien), menunjukkan bahwa dalam kebanyakan kasus, mencuci piring dengan mesin jauh lebih baik.

Hal ini berdasarkan perspektif lingkungan, yakni mesin pencuci piring telah berkembang lebih hemat energi dan air. Model mesin cuci Energy Star yang bersertifikat bahkan sulit untuk dikalahkan dengan cara mencuci piring secara konvensional atau menggunakan tangan. Meskipun, tentu saja, sisa makanan harus disisihkan sebelum meletakkan piring pada mesin cuci piring.

SHUTTERSTOCK Ilustrasi
"Meskipun Anda berusaha menggunakan lebih sedikit air atau energi dengan mencuci piring dengan tangan (daripada mesin cuci piring), hal itu masih tidak mungkin," kata koordinator teknis untuk rumah dan bangunan dalam program WaterSense EPA, Yunus Schein.

Schein merujuk, mesin pencuci piring yang direkomendasikan adalah Energy Star yang sudah bersertifikat. Karena tidak semua mesin pencuci piring bersertifikat. Untuk mengungguli mesin pencuci piring dan mencuci piring dengan tangan, pengguna perlu tempat yang lebih luas dan membatasi jumlah total waktu keran berjalan hingga kurang dari dua menit.

"Studi menunjukkan, ketika digunakan untuk memaksimalkan fitur hemat energi, mesin pencuci piring modern dapat mengungguli mencuci dengan tangan yang paling hemat sekalipun," tambahAmerican Council for an Energy-Efficient Economy.

Di satu sisi, seberapa baik mesin pencuci piring modern menghemat air dan energi tidak sama dengan seberapa baik mereka melakukan tugas membersihkan piring. Menentukan bagaimana piring dikatakan "cukup bersih" juga agak subyektif. Namun di sisi lain, mesin juga memiliki sejumlah keunggulan selain hemat energi dan air.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Fivecat Studio | Architecture Jika counter bernuansa gelap, pilih backsplash (panel di belakang kompor atau tempat cuci piring) dengan warna yang lebih terang.
Sebagai contoh, tangan manusia tidak bisa menyentuh suhu air panas 60 derajat hingga 62 derajat celsius yang banyak mesin pencuci piring gunakan untuk mencuci piring sehingga benar-benar bersih.

Mesin pencuci piring modern juga mulai meningkatkan jumlah fitur berteknologi tinggi, misalnya desain rak, semprotan jet air dan aspek lainnya telah disesuaikan untuk meningkatkan kinerja.

Tidak hanya itu, ada pula mesin pencuci dengan fitur baru, seperti sensor, yang bisa mendeteksi apakah piring masih kotor.

Laporan American Council for Energy-Efficient Economy dan Appliance Standards Awareness Project pada 2013, menunjukkan bagaimana mesin pencuci piring telah menjadi lebih hemat energi dan hemat air dari waktu ke waktu. Secara bersamaan, mesin cuci piring juga lebih murah untuk dioperasikan.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X