"Smart City" Harus Bisa Tingkatkan Kualitas Hidup Warganya

Kompas.com - 24/03/2015, 16:45 WIB
Ilustrasi : Bus Trans Jakarta WAWAN H PRABOWOIlustrasi : Bus Trans Jakarta
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - Kota cerdas atau smart city, bisa diartikan sebagai kota dengan tata kelola berkelanjutan dalam meningkatkan kualitas hidup warganya. Namun, perlu digarisbawahi, bukan hanya manusia per individu melainkan juga secara komunal.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional atau Kepala Bappenas Andrinof Chaniago mengutarakan hal tersebut saat peluncuran Indeks Kota Cerdas Indonesia (IKCI) 2015 oleh Kompas dan PGN, di Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta, Selasa (24/3/2015).

"Komponen-komponen smart city itu adalah alat dan metode untuk membuat warga kota kualitas hidupnya terus meningkat," ujar Andrinof.

Kota cerdas, bisa dilihat dari berlangsungnya kegiatan ekonomi, pelayanan transportasi, tata kelola kota, dan pengelolaan lingkungan yang efektif. Tujuan akhir pembentukan kota cerdas ini adalah untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat.

Tetapi, mengejar kualitas hidup manusia saja, tidak cukup. Kota yang manusianya cerdas, tapi tidak bermasyarakat, maka belum bisa dikatakan kota cerdas. "Suasana ruang publiknya tidak memberikan rasa nyaman, rasa toleransi rendah, kepatuhan terhadap peraturan rendah," jelas Andrinof.

Oleh karena itu, tambah dia, fungsi tata kelola kota sangat berperan untuk membangun masyarakatnya, bukan hanya individu. Karakteristik tata kelola kota, kabupaten maupun provinsi, memiliki kompleksitas tinggi. Semakin besar perkotaan, maka sangat kompleks masalah yang dihadapi.

Andrinof mencontohkan masalah kompleks perkotaan adalah keterbatasan lahan. Lahan di perkotaan lebih sedikit dibandingkan di desa. Sementara penduduknya, jauh lebih banyak. Setiap satu orang yang meninggal, membutuhkan lahan 2,5 meter. Maka jika ada 90 orang meninggal, dibutuhkan setidaknya lahan seluas 225 meter persegi.

"Dengan ciri kompleksitas itu, maka tata kelola harus smart. Aneh kalo pemimpin kota tidak memikirkan cara yang smart dalam mengelola kota," tandas Andrinof.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X